KKR Akibatkan Siswa Sekolah di West Virginia Protes

<

Lebih dari 100 siswa keluar dari sebuah sekolah menengah di West Virginia minggu ini menyerukan “pemisahan gereja dan negara bagian” setelah dua guru membawa kelas mereka ke pertemuan Fellowship of Christian Athletes selama periode non-instruksi di sekolah yang seharusnya sukarela. 

Siswa di Sekolah Menengah Huntington di Cabell County meninggalkan ruang kelas pada hari Rabu selama periode non-instruksi yang disebut COMPAS untuk memprotes pertemuan Evangelical Christian revival  yang diadakan pada 2 Februari.

Jedd Flowers, direktur komunikasi Cabell County Schools, mengatakan kepada The Christian Post bahwa pertemuan tersebut diselenggarakan oleh siswa yang berafiliasi dengan Fellowship of Christian Athletes Club.

Meskipun kehadiran siswa bersifat sukarela dan ada proses pendaftaran sehingga guru mengetahui siswa mana yang akan hadir, Flowers mengatakan dua guru “secara keliru membawa seluruh kelas mereka ke pertemuan”.

“Guru-guru itu sudah dikoreksi dan district mengantisipasi masalah serupa di masa depan,” kata Flowers.

Namun, beberapa siswa mengklaim bahwa mereka tidak punya pilihan selain menghadiri acara kebangunan rohani, mengatakan bahwa mereka diminta untuk berdoa dan jika mereka ingin memberikan hidup mereka kepada Yesus Kristus.

Acara tersebut mendapat penolakan dari organisasi hukum sekuler seperti Freedom From Religion Foundation, yang mengirim surat permintaan Jumat lalu yang mengklaim bahwa para siswa diberitahu jika mereka tidak menerima Yesus, mereka dapat pergi ke Neraka. 

Surat itu menyatakan bahwa penginjil Nik Walker, 25, diundang untuk berkhotbah selama acara tersebut. Siswa didorong untuk menghadiri Walker’s church, Christ Temple Church.

FFRF mengatakan bahwa banyak guru dan kepala sekolah menghadiri acara tersebut.

 

READ  Alister McGrath Tentang Iman Sains dan Semangat Teologi

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*