Lima Pokok Doa Bagi Afganistan di Pusaran Kemelut dan Putus Asa

<

Adegan yang keluar dari Afghanistan sangat mengerikan. Orang-orang begitu putus asa untuk melarikan diri sehingga mereka akan berpegangan pada bagian luar pesawat saat mereka lepas landas, dengan beberapa jatuh secara tragis hingga tewas. Seorang wanita muda menangis ketakutan akan aturan Taliban  berkata, “Tidak ada yang peduli dengan kita. Kita akan mati perlahan dalam sejarah.”

Dihadapkan dengan tragedi seperti itu seharusnya membuat kita berlutut dalam doa. Menghadapi skenario terburuk, rakyat Afghanistan membutuhkan keajaiban.

 

Berikut adalah beberapa pokok doa untuk Afghanistan.

  1. Berdoa agar Tuhan melindungi orang Kristen Afghanistan dan memberi mereka kebijaksanaan saat mereka memutuskan apa yang harus dilakukan.

Bahkan lebih dari sebelumnya, orang Kristen Afghanistan akan berada di bawah tekanan besar. Joshua Youssef, presiden  Help the Disecuted , menguraikan tiga kemungkinan hasil utama. Pertama, beberapa orang Kristen Afghanistan mungkin menyerah pada tekanan dan kembali ke latar belakang agama sebelumnya yang banyak dari mereka berpindah agama.

Kedua, orang Kristen Afghanistan dapat dipaksa untuk membayar semacam hukuman. “Beberapa orang menyebutnya pajak, tapi itu benar-benar hukuman untuk tetap menjadi seorang Kristen, seorang dhimmi, di bawah pemerintahan Taliban,” kata Youssef. Ketiga, ada kemungkinan orang Kristen Afghanistan akan diburu dan dibunuh oleh pejuang Taliban. Youssef mengatakan, “itulah kekhawatiran banyak orang … bahwa akan ada kekerasan.”

Reporter majalah DUNIA Mindy Belz menyatakan  bahwa dia mengetahui setidaknya satu surat yang diterima seorang Kristen Afghanistan dari Taliban, yang menyatakan, “Kami tahu di mana Anda berada, dan kami tahu apa yang Anda lakukan.”

Masa depan yang meresahkan seperti itu bagi orang-orang percaya Afghanistan sulit untuk dipahami. Mohon doakan agar orang Kristen dikuatkan dalam iman mereka untuk bertahan dari penganiayaan. Berdoalah agar Tuhan memenuhi kebutuhan praktis dan fisik mereka. Berdoalah agar mereka tetap tersembunyi dari Taliban.

  1. Berdoa untuk keselamatan dan terlepas dari bahaya untuk wanita dan anak perempuan di Afghanistan.
READ  Kisah Mengerikan Tentang Menyelamatkan Anak-Anak dari Taliban

Taliban terkenal karena penindasannya terhadap perempuan dan anak perempuan. Untungnya, banyak wanita muda di Afghanistan saat ini tumbuh tanpa kekerasan dari pejuang Taliban dan kehidupan di bawah hukum Syariah yang ketat. Namun, waktu itu telah berakhir. Taliban telah kembali, dan para wanita dan gadis Afghanistan berhak ketakutan.

Belum lama berselang Malala Yousafzai, sekarang seorang advokat hak asasi manusia yang terkenal, selamat dari upaya pembunuhan di tangan Taliban di Pakistan. Pada 2012, pejuang Taliban mencoba membunuh Malala yang berusia 15 tahun karena menegaskan haknya untuk pergi ke sekolah. Malala menulis minggu ini di sebuah  op-ed New York Times : “Gadis dan wanita muda Afghanistan sekali lagi berada di tempat saya berada – putus asa atas pemikiran bahwa mereka mungkin tidak akan pernah diizinkan melihat ruang kelas atau memegang buku lagi.”

Sekarang, Taliban mencoba  mengklaim  bahwa wanita Afghanistan akan “senang hidup dalam kerangka Syariah kami.” Tetapi penindasan dan kekerasan selama bertahun-tahun telah membuktikan bahwa Taliban jauh dari dapat dipercaya. Di bawah kendali Taliban sebelumnya di Afghanistan, perempuan dan anak perempuan dilarang mengenyam pendidikan, meninggalkan rumah tanpa wali laki-laki, dan bekerja di luar rumah (dengan beberapa pengecualian).

Berdoalah agar perempuan dan anak perempuan di Afghanistan dilindungi dan dijaga keamanannya. Berdoalah agar mereka menemukan harapan untuk masa depan dan diberi kesempatan untuk tumbuh dan berkembang. Berdoalah agar rezim baru ini lebih terbuka daripada terakhir kali Taliban berkuasa.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*