Memutuskan Homeschooling Bagi Pendidikan Anak Dengan Bijaksana

<

Setelah berjam-jam mempertimbangkan, berdoa, dan berdiskusi, Anda memutuskan, “Ya. Aku akan melakukannya. Saya akan menyekolahkan anak-anak saya di rumah.” Jika ini Anda, Anda tidak sendirian. Rumah tangga homeschooling Amerika  meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2020. Mengapa? Bagi banyak orang tua, pandemi COVID-19 memberikan kesempatan untuk mengevaluasi apa yang telah diajarkan sekolah umum Amerika kepada anak-anak mereka — dan itu menakutkan.

Pendidikan seks radikal,  ideologi LGBT, dan  teori ras kritis  adalah beberapa ide progresif yang ditekankan pada anak sekolah. Setelah menyadari apa yang termasuk sekolah umum dalam kurikulum mereka, banyak orang tua menolak untuk duduk dan membiarkan anak-anak mereka diindoktrinasi. Tapi itu bukan satu-satunya alasan orang tua memutuskan untuk homeschooling.

Ulangan 6:7 memerintahkan orang tua untuk mengajar anak-anak mereka tentang Tuhan. Alkitab mengajarkan bahwa orang tua harus menjadi pembuat murid utama di rumah mereka. Kewajiban ini menjadi lebih penting ketika Anda mempertimbangkan penelitian dari George Barna yang  menunjukkan  bahwa pandangan dunia seseorang mulai berkembang antara 15 hingga 18 bulan. Homeschooling memungkinkan orang tua untuk memilih kurikulum yang didasarkan pada kebenaran Tuhan.

Homeschooling memungkinkan kebebasan orang tua atas pendidikan anak mereka. Pendidikan terstruktur terbaik adalah pendidikan yang memenuhi kebutuhan setiap individu anak; homeschooling memungkinkan orang tua untuk menyesuaikan konten dan metode pengajaran agar sesuai dengan anak mereka. Anda adalah ahli untuk anak Anda, dan menyekolahkan mereka di rumah adalah kesempatan luar biasa bagi anak Anda untuk belajar dari guru yang paling mengenal mereka — Anda.

Membuat keputusan untuk homeschooling adalah langkah pertama dalam perjalanan yang luar biasa. Namun, beberapa langkah pertama itu bisa sangat melelahkan. Tapi jangan takut. Ambillah satu hari pada satu waktu, dan sebelum Anda menyadarinya, Anda akan baik-baik saja sebagai orang tua homeschooling. Berikut ini adalah beberapa tip yang perlu diingat saat Anda memulai.

READ  'Pandemi terbesar' Gereja Adalah Kurangnya Kesehatan Mental

Ketahui dan ikuti persyaratan hukum

Pertimbangan pertama ketika memulai homeschooling adalah untuk meneliti undang-undang homeschooling negara bagian Anda (ketentuan Kemendikbudristek di Indonesia -red). Setiap negara bagian memiliki persyaratan hukum yang berbeda untuk homeschooling. Misalnya, beberapa negara bagian mengharuskan orang tua untuk memberi tahu negara tentang niat mereka untuk homeschool dan menyerahkan kurikulum mereka. Beberapa negara bagian bahkan mungkin memerlukan kualifikasi pendidikan untuk orang tua homeschooling, sementara yang lain memiliki sedikit atau tidak ada persyaratan formal.

The Homeschool Legal Defense Agency (HSLDA) memiliki peta negara bagian interaktif yang mencantumkan persyaratan hukum, informasi tentang penarikan dari sekolah umum, dan sumber daya lainnya untuk setiap negara bagian. Meneliti persyaratan negara bagian Anda harus dilakukan sedini mungkin, karena beberapa negara bagian mengharuskan orang tua untuk menyatakan niat mereka untuk homeschool pada tanggal tertentu. Setelah keputusan untuk homeschool selesai (di rumah Anda dan di mata negara), maka inilah saatnya untuk merencanakan logistik kelas baru Anda.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*