Orang Kekurangan Vitamin D 54% Lebih Rentan Terkena COVID-19

<

Dr.Michael Holick. | Facebook/Dr. Michael Holick

Orang dengan kekurangan vitamin D adalah 54% lebih mungkin untuk dites positif untuk virus corona baru. Anggota komunitas yang didominasi kulit hitam dan Hispanik ditemukan paling berisiko, menurut sebuah studi baru.

Penelitian, SARS-CoV-2 positivity rates associated with circulating 25-hydroxyvitamin D levels, yang diterbitkan dalam jurnal  PLOS ONE , dilakukan oleh Dr. Michael Holick, profesor kedokteran, fisiologi dan biofisika di Fakultas Kedokteran Universitas Boston dan sebuah tim. peneliti dari laboratorium klinis Quest Diagnostics.

Holick dan timnya memeriksa 190.000 sampel darah dari tes virus corona yang dilakukan pada 9 Maret hingga 19 Juni yang dikumpulkan di seluruh 50 negara bagian dan Distrik Columbia. Mereka menemukan bahwa sampel yang kekurangan vitamin D memiliki kepositifan COVID 54% lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang memiliki kadar vitamin D yang memadai. Dan orang-orang kulit berwarna sangat kekurangan vitamin sinar matahari, menurut penelitian tersebut.

“Kami mengevaluasi lebih dari 190.000 sampel darah dari pasien dari semua etnis dan usia yang terinfeksi COVID di seluruh 50 negara bagian. Kami mengamati bahwa semakin tinggi kadar 25-hidroksivitamin D dalam darah pasien, hingga 55 ng/mL, semakin rendah risiko mereka terinfeksi virus corona. Orang kulit berwarna sangat terpengaruh oleh COVID 19, ”kata Dr. Holick dalam sebuah pernyataan dari Fakultas Kedokteran Universitas Boston.

“Kami menemukan bahwa pasien yang tinggal di sebagian besar kode pos Afrika-Amerika dan Hispanik lebih mungkin kekurangan vitamin D dan memiliki risiko lebih tinggi untuk mendapatkan infeksi,” tambahnya.

Kekurangan vitamin D, menurut data yang dikutip oleh Endocrine Society , sangat umum terjadi pada semua kelompok umur karena hanya sedikit makanan yang mengandung vitamin D. Sementara kulit memproduksinya menggunakan sinar matahari, banyak orang tidak dapat menghasilkan cukup untuk memenuhi tingkat serum 25-hidroksivitamin D yang direkomendasikan, terutama selama bulan-bulan musim dingin, kata Holick dalam sebuah wawancara dengan Boston Herald . Individu berkulit putih dan mereka yang lebih muda juga cenderung mengubah sinar matahari menjadi vitamin D jauh lebih baik daripada mereka yang berkulit lebih gelap dan berusia di atas 50 tahun,  menurut Klinik Cleveland .

READ  Varian Mu Tetap Diwaspadai Walau Belum Terdeteksi Masuk Indonesia

The Endocrine Society Guidelines merekomendasikan bayi, anak-anak dan orang dewasa masing-masing menerima 400-1000 IU, 600-1000 IU, dan 1000-1500 IU vitamin D setiap hari. Orang dewasa yang gemuk membutuhkan 2-3 kali lebih banyak.

Holick mengatakan kepada Boston Herald bahwa dia telah mengonsumsi 6.000 unit vitamin D sehari selama beberapa dekade dan dalam kondisi sehat.

“Semakin tinggi status vitamin D Anda, semakin rendah risiko Anda (tertular virus corona),” katanya. “Vitamin D pasti meningkatkan kekebalan Anda secara keseluruhan untuk melawan infeksi.”

Holick berpendapat bahwa sementara dunia berlomba menemukan vaksin untuk virus corona, vitamin D dapat dibeli dengan harga yang relatif murah di toko obat.

“Ini sangat aman,” katanya kepada Herald. “Ini dianggap, oleh banyak orang, nutrisi dekade ini.

“Orang-orang telah mencari obat ajaib atau menunggu vaksin dan tidak mencari sesuatu yang sederhana ini.”

Leonardo Blair, Christian Post Reporter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*