Pendidikan Alami Krisis Saat Pandemi Namun Gereja Memiliki Solusi

<

Pendidikan sedang mengalami krisis. Guru, siswa, orang tua semua tahu itu; siapa pun yang memiliki koneksi lemah dengan sistem pendidikan mengetahuinya. Pandemi global tidak menyebabkan krisis ini, tetapi telah menunjukkan sorotan pada meningkatnya masalah dan mengubah tanda peringatan yang tidak kentara menjadi tenda-tenda kesusahan yang mencolok. 

Retakan dalam sistem yang telah terlihat selama beberapa dekade sekarang tampak seperti jurang yang dalam yang mungkin tidak dapat dijembatani, apalagi diperbaiki. Pada saat desakan masyarakat untuk hak-hak individu berada pada titik tertinggi sepanjang masa, akomodasi untuk kebutuhan pendidikan individu berada pada titik terendah—meskipun teknologi tersedia untuk melakukannya. Ini karena promosi konformitas yang diamanatkan negara dan promosi individualisme yang dibuat-buat adalah saling eksklusif. Yang satu tidak bisa mengakomodasi yang lain. Itu sebabnya diperlukan pendekatan baru.

Masalah

Sudah setahun penuh sejak dunia ditutup dan sekolah-sekolah mulai berebut untuk mengubah seluruh metode pendidikan mereka. Sekolah pemerintah bergegas mencari cara untuk menyediakan pendidikan online, dan melakukannya tanpa infrastruktur yang ada untuk guru atau siswa. Sekolah swasta menemukan diri mereka hanya dalam situasi yang sedikit lebih baik, hanya karena mereka harus melakukannya dalam skala yang lebih kecil.

Dengan asumsi bahwa penutupan hanya akan berlangsung beberapa minggu, langkah-langkah darurat sederhana diambil. Beberapa sekolah mengambil satu minggu ekstra Liburan Musim Semi. Yang lain mengirim pulang pekerjaan yang sibuk dengan siswa, bersiap untuk kembali ke instruksi “nyata” begitu kelas tatap muka dilanjutkan. Setelah menjadi jelas bahwa pembelajaran akan menjadi virtual untuk sisa tahun ini, pembelajaran menjadi lebih terburu-buru, ditambal, tidak direncanakan, dan tidak memadai. Itu bisa dibenarkan;

Sekarang di sini kita setahun penuh kemudian. Apa yang baru sekarang menjadi norma. Pembelajaran virtual telah menjadi bagian penting dan integral dari pendidikan. Platform seperti Google Classroom dan Zoom adalah bagian dari bahasa sehari-hari yang umum.

READ  Gereja Menggunakan Big Data Teknologi Gloo Untuk Penjangkauan

Lembaga kurikulum telah mendorong untuk memenuhi kebutuhan dan tuntutan; sekolah telah melebihi anggaran dalam mencoba untuk mengejar tuntutan. Dan siswa? Siswa gagal. Pada akhir semester musim gugur, nilai F telah melonjak sebesar 83%. Guru? Guru menarik rambut mereka.

Tanyakan kepada guru mana pun dan mereka akan memberi tahu Anda bahwa mereka bekerja lebih keras dan mencapai lebih sedikit daripada yang mereka miliki dalam seluruh karir mengajar mereka. Orang tua? Orang tua kehabisan akal. Bahkan pekerja non-esensial pun harus kembali bekerja, namun anak-anaknya tetap belajar dari rumah tanpa pengawasan. Bagaimana Anda homeschooling ketika Anda tidak di rumah?

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*