Presiden Jokowi Prihatin Adanya Pinjaman Online Berbunga Tinggi

<

Presiden Jokowi prihatin adanya pinjaman online berbunga tinggi dan menjerat rakyat bawah. Kementerian Kominfo (Kominfo) telah memutus akses terhadap 4.873 konten fintech online yang melanggar hukum.

Jakarta, legacynews.id – Tak ada kompromi dengan praktek bisnis financial technologi (fintech) yang melanggar peraturan perundang-undangan. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) terus menggalang kerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Bank Indonesia (BI), dan mitra kementerian dan lembaga (K/L) lainnya, untuk secara tegas dan kontinu membersihkan dunia digital Indonesia dari praktek fintech tidak berizin atau ilegal.

“Sejak 2018 hingga 10 Oktober 2021 telah dilakukan pemutusan akses terhadap 4.873 konten fintech online, yang tersebar di berbagai platform,” ujar Menteri Kominfo Johnny Gerard Plate dalam  OJK Virtual Innovation Day 2021, yag dihelat secara virtual dari Jakarta, Selasa (12/10/201).

Menurut Menkominfo, pemerintah dan para mitra kerjanya tidak akan memberikan ruang bagi setiap konten fintech yang tidak mematuhi hukum yang berlaku.

“Kita sama-sama punya tugas untuk tak memberikan ruang pada konten-konten ilegal atau konten-konten yang tidak sejalan dengan aturan perundang-undangan. Agar ruang digital kita menjadi lebih bermanfaat bagi kepentingan masyarakat, dan digunakan secara maksimal untuk kemajuan perekonomian kita,” jelasnya.

Adapun 4.873 konten fintech online yang diputus aksesnya itu tersebar di berbagai platform seperti websitemarketplace, aplikasi, media sosial, dan layanan file sharing. “Kita harapkan agar penegakan hukum ruang digital ini akan mendorong semaraknya fintech yang sehat. Agar dapat dimanfaatkan secara demi kemaslahatan dan pembangunan ekonomi serta keuangan nasional kita,” ujar Menteri Johnny G Plate.

Kementerian Kominfo mengajak Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) dan masyarakat melakukan langkah antisipatif dalam pengembangan teknologi. Hal itu dimaksudkan guna mencegah kebocoran data seraya memperkuat firewall yang bisa menangkal serangan siber, dan menyiapkan infrastruktur digitalnya. “Pemanfaatan infrastruktur digital pada beragam transaksi digital itu dimaksudkan untuk mendukung keuangan digital yang aman,” tandas Menteri Johnny.

READ  Menag Ajak Pimpinan Ormas Keagamaan Untuk Pencegahan dan Penanganan Pandemi

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*