Saat Menonton Olimpiade, Berdoalah Bagi Orang Kristen Yang Teraniaya

<

Open Doors meminta umat Kristiani untuk mengingat saudara-saudari mereka yang menderita karena iman mereka di lusinan negara yang berkompetisi di Olimpiade tahun ini.

Organisasi hak asasi manusia itu mengatakan bahwa dari 206 negara yang berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo, 49 berada dalam Daftar Pengawasan Dunia Pintu Terbuka dari 50 negara di mana menjadi seorang Kristen paling berbahaya.

Ini termasuk India , di mana orang-orang Kristen diserang, dilecehkan, dan ditolak bantuan makanannya untuk Covid-19. Dan Iran , di mana para pemimpin gereja rumah menghadapi interogasi, penggerebekan dan pemenjaraan.

Open Doors meminta orang-orang Kristen di negara-negara demokratis untuk berdoa bagi orang-orang Kristen yang tinggal di 49 negara pesaing yang tidak menikmati kebebasan beragama.

“Selama dua minggu ke depan, ketika para atlet berkumpul dengan damai di panggung dunia, saudara-saudara kita akan terus menderita karena iman mereka, jauh dari penghitungan medali dan perhatian media,” kata Lindy Lowry, redaktur pelaksana Open Doors USA, dalam buletin untuk pendukung.

“Tentu saja, kita juga perlu mengingat bahwa di semua negara ini, Tuhan masih menulis cerita. Di Iran, gereja melihat beberapa pertumbuhan paling agresif dalam sejarah.

“Dan di India, gereja berkembang pesat melalui orang-orang percaya yang berani yang terus maju dalam iman mereka dan membagikan Injil.

READ  ‘Jesus Movement ' Yang Baru Bagi Milenial dan Generasi Z

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*