Sumbangsih Indonesia untuk Bulu Tangkis Dunia

<

Tokoh bulu tangkis nasional asal Pematangsiantar dan salah satu pendiri Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) bernama Sudirman diabadikan sebagai lambang supremasi kejuaraan dunia beregu campuran yang digelar tiap dua tahun seperti halnya Piala Thomas dan Uber.

Jakarta, legacynews.id – Bulu tangkis merupakan olahraga kedua terpopuler di Indonesia setelah sepak bola. Kedua cabang olahraga ini juga telah berkembang menjadi sebuah industri dan menggerakkan ekonomi kreatif bagi banyak usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Lebih dari 2.000 klub bulu tangkis, dikenal dengan perkumpulan bulu tangkis (PB), teregistrasi di Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI).

Jika dipukul rata setiap PB tadi membina 100 atlet muda, maka setidaknya saat ini ada sekitar 200.000 bibit muda usia 8–15 tahun digembleng untuk menjadi pebulu tangkis berprestasi. Angka itu tentu akan semakin banyak jika memasukkan nama klub-klub yang telah banyak mencetak atlet-atlet berkaliber dunia, misalnya PB Djarum, Tangkas, Jaya Raya, dan lainnya. Di tiap PB papan atas itu ada sekitar 200-300 bibit muda berlatih.

Pesatnya perkembangan bulu tangkis hingga menjadi sebuah industri tak bisa dilepaskan dari sosok Sudirman. Ia adalah Bapak Bulu Tangkis Indonesia dan salah satu pendiri PBSI yang dibentuk di Bandung, 5 Mei 1951. Mengutip dari buku Sejarah Bulutangkis Indonesia karya jurnalis olahraga senior TD Asmadi dan Eko Djatmiko, Sudirman tercatat dua kali memimpin PBSI, yaitu rentang 1952-1963 dan 1967-1981.

Dalam masa kepemimpinan Sudirman itu, Indonesia menjelma menjadi kekuatan paling ditakuti di bulu tangkis dunia. Untuk pertama kalinya Merah Putih ikut putaran final Piala Thomas, 1958 atau tujuh tahun setelah terbentuknya PBSI. Bermaterikan Ferry Sonneville, Tan Joe Hok, Njoo Kiem Bie, Tan King Gwan, dan Eddy Jusuf, Indonesia tampil menggetarkan di partai challenge, yaitu babak penentu mempertemukan pemenang di partai final dengan juara bertahan. Indonesia membabat juara bertahan Malaysia dengan skor meyakinkan, 6-3.

READ  TNI-Polri Dikerahkan Untuk Pengamanan PON XX di Papua

Sejak itu, Indonesia selalu langganan juara Piala Thomas, lambang supremasi bulu tangkis beregu putra dunia, sebanyak tujuh kali hingga 1979 dan menenggelamkan pamor Malaysia sebagai kampiun bulu tangkis dunia. Rentang 1994-2002, Indonesia tercatat secara beruntun lima kali membawa pulang Piala Thomas.

Pada era Sudirman pula bermunculan pahlawan-pahlawan bulu tangkis ternama di antaranya Rudy Hartono, pemilik delapan gelar All England. Indonesia juga mampu merebut Piala Uber, lambang supremasi bulu tangkis beregu putri dunia, di mana piala itu diboyong pertama kali pada 1975 oleh Imelda Wiguna dan kawan-kawan. Setelah 1975, Merah Putih dua kali memboyong Piala Uber, yaitu 1994 dan 1996.

Reputasi pria kelahiran Pematangsiantar, 22 April 1922 yang juga Bapak Farmasi Indonesia itu tak hanya dikenal di percaturan bulu tangkis nasional saja. Ia juga sangat disegani di kalangan bulu tangkis dunia. Sudirman, bersama Suharso Suhandinata adalah sosok vital yang membuat dua federasi olahraga tepuk bulu angsa ini, International Badminton Federation (IBF) dan World Badminton Federation (WBF) bersatu pada 1981.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*