Kisah Mengerikan Tentang Menyelamatkan Anak-Anak dari Taliban

<

Kami telah membaca tentang kengerian rezim Taliban untuk waktu yang lama, tetapi tahun lalu hampir saja terjadi ketika tim kecil kami menuju ke perbatasan Afghanistan ke kota tempat Osama bin Laden bersembunyi selama beberapa tahun sebelum ditembak. dijatuhkan oleh pasukan Amerika.

Bahkan sampai di sana adalah cobaan berat – tim kami harus diam-diam diselundupkan di belakang mobil, mengenakan pakaian lokal untuk menutupi kulit putih mereka ketika mereka tiba larut malam untuk bertemu dengan beberapa anak yang berkesempatan kami bantu.

Setibanya di sana, cerita-cerita horor segera menyusul.

Mahwish dan Alishbab tinggal di toilet umum dan mencari makanan yang dibuang oleh restoran dan toko roti sebelum diselamatkan. (Foto: One by One)

 

Mahwish, sembilan tahun, dan Alishbab, sebelas tahun, menjadi yatim piatu setelah masalah perang dan ditemukan tinggal di toilet umum. Gadis-gadis itu cukup pintar untuk mengetahui bahwa jika Taliban menemukan mereka, ada kemungkinan besar mereka akan menjadi pengantin anak. Mereka berlari menyelamatkan diri dan menemukan keselamatan di toilet umum. Mereka bertahan hidup dengan memakan makanan yang dibuang oleh restoran dan toko roti.

Kemudian ada Abiya, yang pada usia lima tahun terperangkap dalam ledakan bom dan menyaksikan ayahnya ditembak dan dibunuh oleh seorang tentara Taliban. Dia juga tidak punya tempat untuk pergi.

Syukurlah, ketiganya merupakan enam dari gadis-gadis yang dirawat oleh rumah persembunyian Raja kita di Pakistan Utara. Kami telah mampu turun tangan dan mendukung para gadis, memberi mereka pendidikan, pakaian dan makanan. Keluarga Kristen yang ditunjuk untuk merawat mereka membesarkan mereka dalam suasana yang penuh kasih. Itu tidak bisa lebih berbeda dengan kekejaman yang mereka hadapi sebelumnya.

Sayangnya, ini hanya enam dari ribuan anak yang berpotensi menjadi pengungsi, yatim piatu dan trauma jika kontrol Taliban baru-baru ini terus meningkat. Setelah puluhan tahun bantuan militer dari Amerika dan Inggris, Afghanistan kini dibiarkan tanpa pertahanan dan dengan kelompok ekstremis yang kejam dibiarkan melakukan kerusuhan dan mengambil kendali. Laporan media minggu ini telah mengejutkan kita semua.

READ  Artis Kristen Meraih Penghargaan Tertinggi di K-LOVE Fan Awards

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*