Pastor Araam Membangun Kembali Kehidupan di Kota Mosul

<

Terlepas dari semua tantangan, Pastor Araam penuh harapan. (Foto: Open Doors International)

Ketika Pastor Araam kembali ke rumahnya di Mosul, Irak setelah konflik, hampir tidak dapat dikenali bahwa rumahnya rusak parah. Tetapi dia bertekad untuk membantu membangun kembali kehidupan – bagaimanapun juga itulah yang dilakukan gereja.

Dia adalah salah satu dari tiga orang Kristen, yang dianiaya karena kepercayaan mereka, yang akan membagikan kisah luar biasa mereka di acara online Open Doors, Standing Strong Live 2021  pada hari Sabtu, 25 September. Acara ini gratis tetapi  diperlukan pendaftaran .

Ketika Pastor Araam kembali ke Mosul setelah dibebaskan dari apa yang disebut Negara Islam (IS), itu hampir tidak dapat dikenali. Kota itu hampir hancur, kenangnya. Rumah-rumah terbakar habis, tidak ada air, tidak ada jalan, dan sedikit tanda-tanda kehidupan.

“Kami kehilangan segalanya dalam satu malam yang gelap,” kata Pastor Araam kepada badan amal anti-penganiayaan Kristen Open Doors. “Jadi, memulai dari awal itu tidak mudah.

“Semuanya hancur; paroki saya, yang sekitar 70 persen hancur. Tidak ada air, tidak ada ruang kelas, tidak ada rumah, tidak ada jalan.”

Namun, ia bertekad untuk kembali dan membantu membangun kembali kota itu bersama rekan-rekan seiman.

“Kami mulai kembali, selangkah demi selangkah, dimulai hanya dengan satu keluarga.”

Saat dia melihatnya, mereka adalah gereja; dan pembangunan kembali – kehidupan, pekerjaan, harapan – adalah pekerjaan mereka. Itu tidak akan mudah. Ada sekitar 1.200 orang Kristen di Mosul sebelum konflik dan pengambilalihan oleh ISIS. Hampir setiap dari mereka telah melarikan diri, seringkali ke kamp-kamp pengungsi di negara tetangga Lebanon dan Yordania.

 

READ  Pergeseran Gereja Skotlandia Menuju Pernikahan Sesama Jenis

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*