World Evangelical Alliance Peringatkan Resiko Besar Bagi Orang Kristen Di Afganistan

<

World Evangelical Alliance (WEA) mengatakan orang-orang Kristen “sekarang menghadapi risiko yang lebih besar” di Afghanistan setelah pengambilalihan oleh Taliban. 

WEA telah menyatakan “keprihatinan mendalam” atas penganiayaan terhadap minoritas agama, penindasan terhadap perempuan, dan peningkatan perdagangan narkoba dan perdagangan manusia.

Ini menyerukan kepada gereja-gereja dan orang-orang Kristen untuk berdoa bagi Afghanistan, mereka yang berusaha melarikan diri, dan “khususnya bagi orang-orang Kristen Afghanistan dan lainnya yang rentan”.

“Kami sangat prihatin dengan perkembangan terakhir di Afghanistan dan prospek yang mengerikan bagi semua orang yang tidak sesuai dengan pandangan Taliban tentang masyarakat,” kata Dr Thomas Schirrmacher, Sekretaris Jenderal WEA.

“Perempuan, yang akan menjadi salah satu pihak yang paling dirugikan, kemungkinan besar akan kembali dicegah untuk menikmati hak-hak dasar, termasuk pendidikan tinggi, karir profesional, dan bahkan kebebasan untuk bergerak sendiri.

“Apa yang kurang dilaporkan adalah penderitaan minoritas agama, termasuk orang Kristen, yang telah menderita penindasan parah selama dua puluh tahun terakhir dan yang sekarang berada pada risiko yang lebih besar.”

Dia mengatakan bahwa sementara itu akan salah untuk berpura-pura semuanya baik-baik saja di Afghanistan sebelum pengambilalihan, situasi untuk minoritas akan memburuk.

“Pemeluk Islam telah dibunuh di daerah-daerah di bawah pemerintahan resmi sebelumnya, dan para penguasa perang yang menguasai sebagian negara, dan sekarang kehilangan kekuasaan mereka, tidak jauh lebih baik,” katanya.

READ  1.200 Orang Kristen Dievakuasi Dari Afghanistan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*