50 Tewas Dalam Serangan di Nigeria Pada Minggu Pentakosta

1241130196
<

Orang-orang bersenjata yang diduga sebagai Kelompok Islamic Fulani menerobos masuk ke sebuah Gereja Katolik di barat daya Nigeria, melepaskan tembakan dan meledakkan bahan peledak saat jemaah itu merayakan Misa pada hari Minggu Pentakosta, menewaskan sedikitnya 50 jemaah, termasuk wanita dan anak-anak. Dikhawatirkan beberapa orang Kristen juga diculik setelah serangan itu.

Setelah orang-orang bersenjata berhenti menembak dan akibat ledakan terlihat di Gereja Katolik St. Francis di Owo, Negara Bagian Ondo, “itu adalah pemandangan yang mengerikan ketika mayat, tua dan muda, kebanyakan wanita dan anak-anak berserakan di gereja,” Harian Nigeria The Guardian melaporkan . “Beberapa mayat dipotong-potong dengan organ dalam terciprat ke tanah kuil.”

Pendeta Andrew Abayomi, yang memimpin Misa, dikutip mengatakan, “Kami meminta orang-orang untuk mencari perlindungan di dalam gereja dan kami mengunci pintu. Beberapa orang masih mencoba melarikan diri; serangan itu berlangsung selama sekitar 20 menit.”

Seorang dokter mengatakan kepada wartawan bahwa setidaknya 50 mayat telah dipindahkan ke rumah sakit utama pemerintah di Owo dan ke Rumah Sakit Katolik St. Louis.

“Saya meneteskan air mata ketika saya melihat seorang anak laki-laki yang biasa saya pegang tangannya ke sekolah setiap pagi terbaring mati, di antara banyak lainnya,” kenang seorang saksi. “Apa yang telah kami lakukan salah? Apakah kejahatan pergi ke gereja untuk melayani Tuhan kita?”

Saksi mengatakan orang-orang bersenjata, yang diyakini sebagai penggembala Fulani radikal, masuk ke gereja dari sudut yang berbeda, menembak tanpa pandang bulu ke arah jemaah dan meledakkan apa yang tampak seperti dinamit.

Saksi lain dikutip mengatakan bahwa beberapa anggota gereja diculik dan keberadaannya tidak diketahui.

Gubernur Negara Bagian Ondo Rotimi Akeredolu menulis di Twitter: “Serangan keji dan setan ini adalah serangan yang diperhitungkan terhadap orang-orang yang cinta damai di Kerajaan Owo yang telah menikmati kedamaian relatif selama bertahun-tahun. … Saya mengimbau kepada orang-orang kita untuk tetap tenang dan membiarkan badan keamanan mengambil alih … para pelaku tidak akan pernah melarikan diri. Kami mengejar mereka. Dan saya dapat meyakinkan Anda bahwa kami akan mendapatkannya. ”

READ  Para Pemimpin Gereja Serukan Bersama Tentang Perubahan Iklim

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*