Ratu Elizabeth II 70 Tahun Sebagai Kepala Church of England

<

(RNS) — Jika Anda ingin memahami suatu bangsa, dengarkan lagu kebangsaannya. “The Star-Spangled Banner” mendesak orang Amerika untuk memperhatikan bendera yang melambai di atas “tanah kebebasan dan rumah para pemberani.” “La Marseillaise,” lagu kebangsaan Prancis republik, memanggil warganya untuk bersenjata. Tapi lagu kebangsaan Inggris adalah doa, mendesak Tuhan untuk “menyelamatkan” – memberikan umur panjang kepada – ratu.

Ini adalah tanda yang jelas bahwa di Inggris, kepala negara, negara dan kepercayaan terkait erat. Minggu ini “God Save the Queen” telah didengungkan di seluruh Inggris karena negara tersebut telah menandai peringatan 70 tahun aksesi Elizabeth II, raja Inggris yang paling lama menjabat.

Ketika Elizabeth naik takhta pada tahun 1952, Inggris masih dibangun kembali setelah berakhirnya Perang Dunia II dan kampanye pengeboman yang gencar; Winston Churchill adalah perdana menteri dan negara itu masih memiliki sebuah kerajaan. Penobatan ratu muda menyarankan era baru – sebagai jutaan set televisi yang dibeli untuk menonton siaran langsung upacara dari Westminster Abbey London memberi isyarat.

Tetapi penobatan itu sendiri mendalami tradisi dan menegaskan jalinan terus-menerus antara monarki dan agama. Upacara ini dapat ditelusuri kembali lebih dari 1.000 tahun dan melibatkan pengurapan raja yang berkomitmen untuk hidup melayani Tuhan dan orang-orang melalui janji-janji suci. Salah satunya, untuk menegakkan agama Protestan, juga merupakan pengingat perpecahan agama di masa lalu.

Dua gelar Ratu Pembela Iman dan Gubernur Tertinggi Gereja Inggris, yang diberikan kepadanya pada aksesi, juga berutang keberadaan mereka untuk sejarah Reformasi. Pembela Iman pertama kali dianugerahkan kepada Henry VIII oleh seorang paus yang berterima kasih atas sanggahan raja Inggris terhadap ajaran Martin Luther, sebuah gelar yang dipegang teguh Henry bahkan setelah memutuskan hubungan dengan Roma untuk mendirikan Gereja Inggris. Dia mengangkat dirinya sendiri menjadi kepala, sementara putrinya, Elizabeth pertama, menyebut dirinya Gubernur Tertinggi Gereja Inggris, dengan mengatakan Yesus Kristus adalah kepalanya.

READ  Saya 'Lebih Dari Baik-Baik Saja' Kata Bobbie Houston

Hari ini, peran Gubernur Tertinggi menunjukkan raja Inggris mempertahankan peran konstitusional mengenai Gereja Inggris yang mapan tetapi tidak mengatur atau mengelolanya. Elizabeth modern telah menyerahkan hal itu kepada para uskup, meskipun ia berbicara di sinode umum dan memiliki peran sebagai pendengar dan pembimbing primata-nya, Uskup Agung Canterbury.

Tetapi sementara Pembela Iman selama bertahun-tahun telah menjadi gelar warisan dan Elizabeth II tampaknya telah menerimanya dan menjadikannya miliknya, berbicara dengan sangat terbuka dalam beberapa tahun terakhir tentang iman Kristennya sendiri dan menjelaskan bagaimana hal itu telah memberikan kerangka hidupnya.

Dia telah melakukan ini sebagian besar melalui media pesan Natal tahunannya, sebuah tradisi yang dimulai oleh kakeknya, George V, pada tahun 1932, dan dilanjutkan oleh ayahnya, George VI. Siaran awal Hari Natalnya tidak masuk akal — liburan sebagai kesempatan untuk keluarga sering menjadi tema. Namun, pada tahun 2000, dia berbicara tentang Milenium sebagai peringatan 2.000 tahun kelahiran Yesus Kristus, “yang ditakdirkan untuk mengubah arah sejarah kita.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*