Pendiri Hillsong Church Brian Houston Mengaku Bersalah

/script>

Beberapa hari setelah mengaku “tidak bersalah” untuk mengemudi di bawah pengaruh alkohol dan mengemudi dengan kandungan alkohol dalam darah 0,08% atau lebih, pendiri Gereja Hillsong Brian Houston mengaku “bersalah” atas tuduhan tersebut dan dijatuhi hukuman percobaan tiga tahun, sebuah Denda $140 dan denda lainnya.

Dia belum dijatuhi hukuman atas tuduhan mengemudi dengan kandungan alkohol dalam darah 0,20% atau lebih, yang oleh para ahli kecanduan digolongkan sebagai “mabuk pingsan”. Hukuman untuk dakwaan itu “tetap” yang dijelaskan oleh Shouse California Law Group terjadi “ketika seorang terdakwa dalam kasus pidana meminta pengadilan untuk menunda, atau menghentikan, eksekusi hukuman sampai banding disidangkan.”

Hukuman untuk dakwaan formal mengemudi dengan kandungan alkohol dalam darah 0,08% atau lebih, yang mencakup dakwaan yang ditingkatkan, tetap pada 11 April ketika Houston mengubah pengakuan “tidak bersalah” pada 4 April menjadi “bersalah,” menurut catatan dari Pengadilan Tinggi California di Orange County.

Catatan pengadilan menunjukkan bahwa setelah penangkapan pada 26 Februari 2022, Houston mengaku “tidak bersalah” karena mengemudi di bawah pengaruh alkohol, mengemudi dengan kadar alkohol dalam darah 0,08% atau lebih, dan tidak menunjukkan dua pelat nomor di kendaraan yang dia kendarai.

Pendiri Gereja Hillsong Brian Houston mengaku bersalah atas DUI pada 11 April 2022. | Tangkapan layar/Pengadilan Tinggi Orange County California

 

Pendiri Gereja Hillsong, catatan hukuman Brian Houston untuk mengemudi dalam keadaan mabuk di California. | Tangkapan layar/Pengadilan Tinggi Orange County California

Seminggu yang lalu, pendiri Gereja Hillsong, yang ditetapkan untuk sidang pra-sidang pada bulan Juni, membalikkan tuduhan minum sementara tuduhan karena tidak menunjukkan dua plat nomor pada kendaraan yang dia kendarai dibatalkan.

Selain masa percobaan tiga tahun dan denda $140 yang diterima Houston atas tuduhan umum mengemudi di bawah pengaruh alkohol, pengadilan juga mengharuskan dia menyelesaikan program alkohol pelanggar pertama selama tiga bulan paling lambat 11 Mei; konseling dampak korban paling lambat 10 Juli; dan berpartisipasi dalam pertemuan swadaya untuk jangka waktu satu tahun hingga 11 April 2024.

READ  Pemilihan Ketum Gereja Bethel Indonesia Yang Bermartabat

Houston ditangkap kurang dari sebulan sebelum dia mengundurkan diri sebagai pendeta senior global Gereja Hillsong pada Maret 2022 menyusul pengungkapan bahwa dua wanita telah mengadukan pelanggaran  terhadapnya dalam 10 tahun terakhir.

Pendiri megachurch, yang tinggal di Australia, tercatat memiliki konsentrasi alkohol dalam darah sebesar 0,20% atau lebih menurut beratnya menurut Bagian 23538(b)(2) dari Kode Kendaraan.

Menurut Kraut Law Group, terdakwa DUI yang dikenai tuntutan tambahan berdasarkan Bagian 23538(b)(2) Kode Kendaraan biasanya “menghadapi hukuman yang lebih berat” dari pengadilan jika mereka terbukti bersalah.

“Pengemudi yang dihukum karena DUI dan peningkatan ini diharuskan mengikuti program pendidikan alkohol yang lebih lama dan seringkali menghadapi hukuman yang lebih keras,” jelas kelompok hukum di situs  webnya . “BAC sebesar 0,20 persen adalah dua setengah kali batas legal dan pengemudi yang memiliki BAC tinggi cenderung menyebabkan tabrakan saat di jalan. Akibatnya, badan legislatif California telah meningkatkan hukuman bagi pengemudi yang mengemudi di bawah pengaruh alkohol. BAC tinggi, bahkan jika mereka tidak memiliki pelanggaran DUI sebelumnya.”

Seorang hakim mungkin juga meminta terdakwa untuk “menghadiri pertemuan mingguan Pecandu Alkohol Tanpa Nama sebagai syarat pembebasan atau bahkan mungkin mengharuskan terdakwa memakai gelang pemantau alkohol saat kasus pidana sedang menunggu,” tambah kelompok hukum itu di situs webnya.

CP – Leonardo Blair, Senior Features Reporter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*