Akhiri ‘Kegilaan’ Dari Pelayanan Pemuda

<

Seseorang pernah berkata, “Kegilaan adalah melakukan hal yang sama berulang-ulang dan mengharapkan hasil yang berbeda.” Ini benar dalam hidup. Ini benar dalam pelayanan pemuda.

Selama 50 tahun terakhir, pelayanan pemuda hampir tidak berubah. Kami melakukan jenis pertemuan yang sama seperti yang selalu kami lakukan (pertengahan minggu, Minggu pagi, dll) dan melakukan hal yang sama dalam pertemuan tersebut (bermain game, menyanyikan lagu, memberikan pengumuman, mengajar pelajaran, makan makanan ringan, dll.) Selain pertemuan mingguan yang sama, kami melakukan jenis acara tahunan yang sama (retret musim dingin, perkemahan musim panas, dan acara khusus) di mana jenis hal yang sama terjadi.

Kami melakukan hal yang sama berulang-ulang, minggu demi minggu, bulan demi bulan, tahun demi tahun…dan mengharapkan hasil yang berbeda.

Tapi, sebagian besar, hasilnya sama… dan sangat mengecewakan.

Menurut salah satu proyek penelitian besar-besaran dari greatopportunity.org, kita kehilangan 1 juta remaja Kristen per tahun, dan akan terus seperti itu selama 35 tahun ke depan, jika sesuatu tidak berubah secara drastis. Para remaja ini tidak hanya meninggalkan gereja mereka. Mereka meninggalkan iman mereka sepenuhnya.

Untuk terus melakukan apa yang kita lakukan adalah kegilaan. Sesuatu harus berubah secara radikal.

Jadi apa solusinya? Apakah untuk membuang seluruh konsep pelayanan pemuda? Tidak! Tidak! Tidak! Kita tidak akan pernah mencapai generasi berikutnya jika kita berhenti fokus untuk menjangkau dan memuridkan Gen Z.

Ini bukan saatnya untuk berhenti melakukan pelayanan pemuda.

 

READ  Gereja Protestan Buka Kebaktian Tetapi Kehadiran Masih Sedikit

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*