Anak-anak Kristen dan Amanat Agung

<

Musuh-musuh Kekristenan adalah bekerja lembur untuk mencoba dan menghentikan Injil agar tidak maju. Jika tidak ada yang dilakukan untuk melibatkan anak-anak Kristen dalam amanat Amanat Agung, akan tiba saatnya para misionaris akan punah.

Kebanyakan orang Kristen yang terlibat dalam misi saat ini adalah orang tua. Misionaris muda jauh dan sedikit. Ada kebutuhan yang mendesak untuk terus memuridkan anak-anak kita jika kita berharap untuk terus menjangkau dunia dengan Injil dan kasih Kristus.

Dalam Kekristenan, Amanat Agung adalah instruksi Kristus yang telah bangkit kepada murid-murid-Nya untuk menyebarkan Injil ke semua bangsa di dunia. Versi terkenal dari instruksi ini ditemukan dalam Mathew 28:16-20, itu adalah perintah yang harus dipatuhi oleh setiap orang Kristen, dan setiap alat harus dikerahkan untuk tujuan ini. Anak-anak adalah instrumen yang kuat baik di tangan Tuhan atau di tangan iblis. Orang-orang di dunia gelap ini telah menyadari hal ini dan telah memanfaatkan anak-anak dalam memajukan agenda mereka.

Anak-anak telah diculik, direkrut dan digunakan oleh kelompok teroris. Setelah mereka diculik, mereka ditugaskan berbagai peran yang berbeda seperti bom bunuh diri, pengumpulan informasi dan pembunuhan.

Anak-anak yang bersentuhan dengan kelompok teroris ini diindoktrinasi dan dipaksa untuk melakukan kekerasan fisik dan psikologis. Anak-anak secara psikologis lunak dan cenderung bertindak tanpa melihat ke belakang.

Mereka adalah senjata berbahaya di tangan mereka yang menggunakannya untuk tujuan melakukan tindak pidana. Anak-anak telah menjadi senjata perang di banyak negara Afrika. Selama konflik, komandan tentara melihat anak-anak sebagai pejuang yang murah, patuh dan efektif.

Pemazmur secara eksplisit menyatakan manfaat memiliki anak: “Sesungguhnya, anak-anak adalah milik pusaka Tuhan: dan buah kandungan adalah upahnya. Seperti anak panah di tangan orang yang perkasa; begitu juga anak-anak muda. Berbahagialah orang yang wadahnya penuh dengan mereka: mereka tidak akan malu, tetapi mereka akan berbicara dengan musuh di pintu gerbang” (Mazmur 127: 3-5).

READ  Penginjilan: Rampas Mereka Dari Api

Para pemimpin Kristen seharusnya memuridkan dan mengkatekisasi anak-anak dalam penginjilan sejak usia muda. “Dan tuan itu memuji bendahara yang tidak adil itu, karena dia telah berbuat dengan bijaksana; karena anak-anak dunia ini pada generasinya lebih bijaksana dari pada anak-anak terang” (Lukas 16:8). Di generasi ini, apakah orang-orang di dunia masih lebih bijak dari kita?

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*