Asbury University Berbagi Pengalaman Kebangunan Rohani

/script>

Siswa memadati altar di Auditorium Hughes di Universitas Asbury di Wilmore, Kentucky, selama acara kebangunan rohani yang dimulai pada 8 Februari 2023. | Josh Sadlon

Menyusul akhir kebaktian mereka yang berlangsung selama 16 hari, mahasiswa dan fakultas di Asbury University telah berbagi pengalaman kebangunan rohani mereka dengan orang lain di luar kampus mereka di Kentucky.

Dikenal sebagai “Outpouring Teams” (Tim Pencurahan), mereka melibatkan siswa Asbury yang pergi keluar baik dalam kelompok atau berpasangan ke gereja lokal dan bersaksi tentang pengalaman mereka.

Pendeta Greg Haseloff, associate dean of Spiritual Life di Asbury, mengatakan kepada The Christian Post bahwa tim-tim ini “formal dan sangat organik,” mencatat bahwa mereka memiliki koordinator yang melapor kepadanya.

“Dalam waktu yang sangat singkat, Gerakan Tuhan selama 16 hari di Asbury mengumpulkan kesadaran nasional dan global. Minat dari gereja, perguruan tinggi dan universitas serta komunitas agama lainnya sangat kuat – dan datang dengan keinginan untuk mendengarkan kesaksian langsung,” kata Haseloff.

“Pencurahan menerima penegasan keaslian yang luas — yang meningkatkan permintaan akan tim — yang juga bersaksi tentang rasa lapar yang menggebu-gebu di dalam gereja untuk melihat manifestasi Tuhan di dunia kita saat ini.”

Antara 30 dan 35 siswa Asbury telah terlibat dalam Tim Pencurahan, sementara sebanyak 20 siswa lainnya secara mandiri pergi ke berbagai tempat dan berbagi cerita.

Haseloff mengatakan kepada CP bahwa tim tersebut memiliki “dampak dua kali lipat,” dengan yang pertama adalah bahwa “tim telah menumbuhkan kepercayaan diri siswa kami” untuk membagikan iman mereka dan berdoa bagi orang lain, sedangkan yang kedua adalah dampak mereka pada lingkungan yang lebih luas. komunitas Kristen.

READ  Alkitab Hilang 15 Tahun: Membawa Seorang Kepada Kristus

“Dampaknya terhadap gereja telah meningkatkan keinginan gereja untuk mengalami pergerakan Tuhan, dan menjadi komunitas iman yang vital di mana pun mereka berada,” lanjutnya. “Mereka menyaksikan waktu ibadah melampaui harapan normal, dan mereka telah merasakan keramahtamahan yang luar biasa — komunitas yang menampung siswa kami dengan cinta, perhatian, kebaikan, dan kemurahan hati yang besar.”

Asbury Strategic Communications Director Abby Laub mengatakan bahwa tim pencurahan akan “berkeliling” ke seluruh area untuk berbicara dan jumlah anggota tim yang berbagi pengalaman mereka dengan gereja dan lainnya “terus bertambah.”

“Siswa kami luar biasa dan menikmati kesempatan untuk berbagi dengan orang lain,” kata Laub kepada CP. “Kami menerima banyak permintaan dari mana-mana dan sangat indah melihat bagaimana Tuhan masih bergerak melalui ini.”

Laub mengatakan setelah liburan musim semi, dua acara diadakan yang berakhir di mana mahasiswa dan dosen serta staf “berbagi cerita dan kesaksian dalam komunitas kami sendiri.”

Sejak penutupan kebaktian 16 hari, ada juga fokus yang lebih besar pada kelompok kecil bagi siswa untuk terhubung dengan mentor dan terlibat dalam pemuridan, menurut Laub.

“Banyak orang telah melangkah untuk berjalan bersama siswa kami dalam pemuridan dan bimbingan,” katanya, mencatat bahwa beberapa kelompok kecil “berada di kampus dan beberapa di luar kampus.”

“Fakultas dan staf kami terus-menerus kagum dengan bagaimana Tuhan bekerja dan masih bekerja dan tetap dalam posisi pelayanan dan kerendahan hati.”

Pada bulan Februari, Auditorium Hughes di kampus Asbury menjadi pusat ibadah dadakan yang menarik puluhan ribu mahasiswa dan orang-orang dari seluruh AS dan seluruh dunia ke kota kecil berpenduduk 6.000 selama 16 hari.

Gerakan tersebut kemudian menyebar ke perguruan tinggi lain, baik Kristen maupun sekuler, dengan kebaktian spontan diadakan di atau dekat kampus, gereja, dan sekolah menengah Kristen.

READ  Musisi Kristen Lauren Daigle Membatalkan Konser Untuk Berdoa

CP-Michael Gryboski, Editor Gereja Arus Utama

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*