Bagaimana Roh Kudus Mengubah Petobat Yang Paling Tidak Mungkin

<

Ketika kami mulai menjangkau yang belum terjangkau, kami bertanya-tanya apakah mereka akan pernah percaya pada Injil karena permusuhan dan perlawanan mereka. Tidak ada komunitas yang belum terjangkau yang kami kunjungi yang tidak mengancam kami.

Upaya kami biasanya mendapat tentangan keras dan seringkali, kami merasa ingin menyerah pada ancaman mereka. Tetapi satu hal yang tidak pernah berhenti kami lakukan adalah terus meminta Roh Kudus untuk menyentuh mereka dan membuat hati mereka subur untuk Injil.

Kami memiliki beberapa pengalaman luar biasa di mana ada manifestasi kuasa Roh Kudus. Dalam komunitas tertentu, kami diusir dari desa dengan pedang, tongkat, dan batu. Serangan itu didalangi oleh seorang wanita (istri imam kepala). Dia memobilisasi seluruh komunitas melawan tim kami dan menjelaskan bahwa mereka tidak menginginkan Tuhan orang Kristen. Setiap upaya untuk menghabiskan malam di komunitas mereka terbukti tidak mungkin. Permusuhan itu terlalu berlebihan.

Kami meninggalkan desa ini dengan frustrasi, sedih dan kelaparan karena kami tidak memiliki kesempatan untuk menyiapkan makanan setelah sekitar 10 jam di jalan. Kami bersepeda sepanjang malam ke kota terdekat di mana kami menghabiskan sisa malam itu. Ketika kami kembali ke markas kami, kami memutuskan untuk tidak kembali ke komunitas ini karena takut dibunuh, tetapi kami terus berdoa agar Roh Kudus menyentuh hati mereka, dan terutama hati istri imam kepala Maijero Idol.

Setelah sekitar dua bulan, Roh Kudus meyakinkan saya untuk kembali ke komunitas ini. Saya menolak dorongan itu, tetapi suatu hari yang menentukan saya memutuskan dan memberi tahu tim saya bahwa kami akan kembali. Sesampainya di sana, kami bertemu dengan istri imam kepala. Dia menuntut untuk mengetahui mengapa kami kembali meskipun semua peringatan.

READ  Lambeth 2022: Dua petisi berbeda tentang LGBT

Saya meluangkan waktu untuk menjelaskan kepadanya bahwa cinta kepada orang-orang di komunitas itulah yang membuat kami kembali dan bahwa kami diutus oleh Tuhan yang menciptakan mereka dan yang membuat Langit dan Bumi. Saya buru-buru memberitakan Kristus kepadanya dan memberi tahu dia bahwa Kristus akan datang untuk hidup di antara mereka dan memerintah atas komunitas. Saya melihat perubahan di wajahnya, dan dia membuat komentar yang mengejutkan: “Cara Anda berbicara tentang Yesus ini, tampaknya Dia adalah orang kaya. Tolong beritahu Dia untuk tidak datang ke desa ini karena kita tidak memiliki orang baik. rumah untuk Dia tinggali, makanan yang baik untuk Dia makan dan tidak ada air bersih untuk Dia minum.”

Saya kemudian memiliki kesempatan untuk merujuk “Allah yang tidak dikenal” yang dikhotbahkan Paulus di Athena ( Kisah Para Rasul 17:23 ). Dia akhirnya tunduk pada kuasa penyelamatan Kristus. Dia memberi kami gubuk untuk tidur dan menyuruh kami menyelinap keluar dari desa pagi-pagi sekali, untuk menghindari penduduk desa. Dia berjanji bahwa dia akan berbicara dengan setiap anggota komunitas dan segera bertemu dengan kami lagi.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*