Belajar Merayakan Walau Sakit Hati

/script>

Bulan lalu saya berbicara tentang perlunya meratap . Saya percaya beberapa tahun terakhir telah mengajarkan kita bahwa kita mengabaikan prinsip alkitabiah ini dengan biaya besar.

Saat saya berbagi, hidup saya sendiri telah dipenuhi dengan beberapa kesedihan yang mendalam dan sebagai sebuah keluarga kami sedang berjalan melalui waktu yang sangat sulit sekarang. Sulit bagi kita untuk merencanakan sesuatu dan sering kali kita tidak dapat melakukan hal-hal yang dulu kita anggap remeh.

Jadi ketika datang ke ulang tahun ke-50 suami saya baru-baru ini, saya khawatir apakah kami akan dapat merayakannya sebaik yang kami inginkan. Meskipun, sejujurnya, saya merasa terlalu lelah untuk mencoba dan melakukan lebih dari sekadar melewati setiap hari. Gagasan untuk mengatur apa pun yang mungkin perlu dibatalkan membuat saya takut.

Dan kemudian kami memutuskan untuk menggunakan voucer yang diberikan beberapa teman kepada kami beberapa bulan sebelumnya untuk melakukan sesuatu hanya untuk kami berdua. Kami menyelesaikan pekerjaan lebih awal suatu hari, dan pergi keluar untuk makan siang sementara anak-anak berada di sekolah. Meskipun sangat menegangkan untuk benar-benar sampai pada titik untuk dapat meninggalkan rumah, segera setelah kami keluar, kami sangat senang kami telah melakukan upaya itu.

Pengaturan kemudian terus berjalan, dan kami diberkati untuk dapat melihat teman-teman serta keluarga untuk merayakan suami saya dan apa artinya bagi kami semua. Itu adalah waktu yang istimewa baginya, tetapi, ya, itu terus-menerus diselingi dengan kesedihan karena rintangan hidup yang belum diatasi.

Saat kami berada di tengah-tengah akhir pekan yang sibuk, saya terus diingatkan tentang orang Israel di padang gurun. Sementara Tuhan menyediakan kebutuhan mereka (dan kita dapat bersaksi bahwa Dia melakukan itu dalam hidup kita juga), pengalaman mereka sehari-hari pastilah berat. Gaya hidup nomaden, tidak ada fasilitas atau obat-obatan modern, dan harus menguburkan orang mati sebelum pindah pasti membawa kenyataan yang sangat keras. Namun Tuhan mengajari mereka pentingnya mengingat dan merayakan melalui banyak hari raya yang merupakan bagian dari hukum yang dia bagikan kepada Musa di Gunung Sinai.

READ  Alkitab Hilang 15 Tahun: Membawa Seorang Kepada Kristus

Salah satu tradisi keluarga yang kami mulai dalam penguncian adalah memiliki toples rasa syukur yang akan kami tambahkan setiap minggu; hari ini kami berlatih ‘tiga hal yang saya syukuri’ sebelum tidur. Dengan cara itu kita memperhatikan dan merayakan hal-hal yang mungkin kita abaikan dalam hidup kita – dan sering kali kita melihat apa yang telah Tuhan lakukan dalam kehidupan sehari-hari, yang menurut saya harus disediakan oleh perayaan-perayaan bagi bangsa Israel.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*