Budaya ‘Social Club’ Gereja Membuat Hailey Bieber Merasa Terisolasi

<

Supermodel Hailey Bieber mengkritik pengalaman “Social Club” di gereja, dengan mengatakan membuatnya merasa terisolasi ketika dia dan suaminya yang sekarang, Justin Bieber, putus setelah berkencan sebentar pada 2016. 

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan The Wall Street Journal , selebriti muda dan putri aktor Stephen Baldwin mengklaim bahwa dia diasingkan oleh banyak orang di komunitas gerejanya setelah sempat memutuskan hubungan dengan bintang pop itu pada 2016.

Pasangan itu terlihat secara teratur menghadiri gereja Hillsong bersama pada saat itu.

“Ada banyak orang di dunia gereja yang membuat saya merasa sangat terbuang,” dia berbagi dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Selasa. “Kapan gereja menjadi klub sosial? Itu adalah perasaan yang buruk.”

Pasangan itu pertama kali bertemu sebagai anak-anak setelah Stephen Baldwin memperkenalkan keduanya. Mereka berkencan dan putus ketika dia berusia 19 tahun. Dia memberi tahu Elle bahwa hidup mereka “berjalan ke arah yang sangat berbeda.”

Pasangan itu terhubung kembali pada konferensi gereja 2018 di Miami, dan dia mengatakan teman-temannya — pendeta Judah Smith dan Chelsea Smith dari Churchome — adalah beberapa dari sedikit orang gereja yang berdiri di sisinya melalui semua itu.

Smith adalah pendeta yang meresmikan pernikahan pasangan itu tahun 2019.

November lalu, Bieber dan suaminya duduk bersama keluarga Smith di podcast ” In Good Faith ” mereka. Mereka berbicara terus terang tentang pernikahan mereka, suka dan duka dan beberapa perjuangan, termasuk perjalanan Justin Bieber dengan perjuangan kesehatan mental .

Dalam sebuah wawancara untuk Hillsong TV , Bieber berbagi lebih banyak tentang tekanan yang dia berikan pada dirinya sendiri karena pendidikan Kristennya. Seiring dengan pernah merasa ditolak oleh gereja, Bieber mengungkapkan bahwa beberapa bulan dalam pernikahannya, dia berjuang dengan banyak rasa bersalah dari masa lalunya.

READ  Elon Musk: Ada Kearifan Besar Dalam Ajaran Yesus

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*