Christian Aid Serukan Agar Inggris Dan Komunitas Internasional Membantu Afganistan

<

Christian Aid menyerukan kepada pemerintah Inggris dan komunitas internasional yang lebih luas untuk membantu rakyat Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban.

Terlepas dari janji-janji dari Taliban bahwa tidak akan ada pembunuhan balas dendam dan bahwa hak-hak perempuan akan dilindungi, banyak orang Afghanistan takut akan apa yang akan terjadi di bawah penguasa baru mereka.

Christian Aid menyerukan Inggris untuk segera menangguhkan semua deportasi pencari suaka Afghanistan dan pengungsi dari Inggris, dan untuk “membuka rute yang aman dan legal bagi mereka yang takut akan penganiayaan”.

Badan bantuan itu, yang telah meluncurkan seruan kelaparan  pada Juli karena risiko kelaparan, juga memperingatkan krisis kemanusiaan yang meningkat dengan lebih dari setengah juta orang di Afghanistan mengungsi tahun ini, kebanyakan dari mereka wanita dan anak-anak.

Ini memperingatkan bahwa angka-angka ini akan meningkat “dengan cepat”.

Dalam “sebuah indikasi bahwa program dengan fokus kemanusiaan yang jelas diizinkan untuk dilanjutkan”, Christian Aid mengatakan bahwa mitranya sejauh ini dapat melanjutkan dengan beberapa distribusi peralatan makanan dan kebersihan, dan bahwa proyek yang didanai Inggris di Kunduz yang dipimpin oleh Organisasi untuk Koordinasi dan Bantuan Kemanusiaan (OCHR) masih beroperasi.

Subrata De, Country Manager Christian Aid di Afghanistan, mengatakan: “Situasinya mengerikan dan lebih banyak dukungan akan diperlukan untuk komunitas miskin dan terpinggirkan dalam beberapa hari mendatang.

READ  Gereja-gereja Pakistan Waspada, Ditunjukkan Dengan Tingkatkan Keamanan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*