Gereja Anglikan di Inggris Tidak Menikahkan Pasangan Sesama Jenis

<

Jika kaum tradisionalis Gereja Inggris ingin membela etika seksual Kristen kontra-budaya, mereka harus menentang surat kabar yang diduga konservatif, The Daily Telegraph .

‘News report’ tentang Gereja Anglikan di suara Wales, Senin untuk memberkati pernikahan sesama jenis menunjukkan bahwa “Gereja Inggris sekarang satu-satunya Gereja Anglikan di Inggris tidak memberkati atau menikah pasangan sesama jenis”.

Gereja Episkopal Skotlandia telah mengizinkan pernikahan sesama jenis sejak 2017.

Cerita oleh editor DT’s social and religious, Gabriella Swerling, mengutip sambutan meriah untuk pemilihan Gereja di Wales dari dua juru kampanye CofE terkemuka untuk meninggalkan etika seksual tradisional, Uskup Liverpool Paul Bayes dan anggota Sinode Umum Jayne Ozanne.

Dia berkata: “Saya senang mendengar langkah penting Gereja di Wales menuju gereja yang sepenuhnya inklusif hari ini. Jika kita ingin semua yang kita urus berkembang dan berkembang, dan agar gereja kita tumbuh, kita harus belajar merangkul keberagaman dan dikenal sebagai orang yang mengamalkan apa yang kita khotbahkan.

“Saya merindukan hari ketika Gereja Inggris memiliki keberanian untuk membuat langkah yang sama – kita perlu menjadi Gereja untuk seluruh Inggris.”

Kisah DT juga memberikan landasan bagi “Yang Sangat Terhormat Jeffrey John, seorang imam Gereja Inggris yang menjadi berita utama pada tahun 2003 dengan menjadi orang pertama yang secara terbuka menjalin hubungan sesama jenis yang telah dinominasikan sebagai uskup Gereja Inggris “. Kecewa karena Gereja Anglikan di Wales tidak mengizinkan layanan pernikahan sesama jenis, dia menggambarkan pemungutan suara itu sebagai “pertengahan”.

Tidak ada tradisionalis CofE yang dikutip dalam laporan Ms Swerling.

Jayne Ozanne dengan antusias men-tweet  cerita Ms Swerling dengan kutipannya tentang CofE yang aneh. Ms Swerling men-tweet ulang dukungan Ms Ozanne.

READ  Inspirasi Dari 'Santo Afrika' Apolo Kivebulaya

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*