Greg Epstein Seorang Pendeta Ateis dan Humanis di Harvard University

<

Greg Epstein, seorang pendeta ateis dan humanis di Universitas Harvard yang mengatakan bahwa dia tidak melihat kepada Tuhan tetapi kepada orang-orang untuk mendapatkan jawaban, telah dipilih oleh rekan-rekannya sebagai President of the Harvard Chaplains.

Esptein, 44, dipilih menjadi presiden organisasi pendeta universitas oleh lebih dari 40 pendeta dari sekitar 20 kepercayaan dan tradisi spiritual yang berbeda. Dia berbagi berita dalam pengumuman di Twitter Kamis bersama dengan profil pemilihannya ke posisi oleh The New York Times .

Margit Hammerstrom, pendeta Ilmu Pengetahuan Kristen di Harvard, mengatakan kepada publikasi bahwa sementara pemilihan Epstein untuk peran seperti itu mungkin bermasalah di lembaga yang lebih konservatif, keputusan itu bulat di Harvard.

“Mungkin dalam iklim universitas yang lebih konservatif, mungkin ada pertanyaan seperti, ‘Apa yang mereka lakukan di Harvard, memiliki seorang humanis menjadi presiden para pendeta?’ Tapi di lingkungan ini, itu berhasil. Greg dikenal ingin menjaga jalur komunikasi tetap terbuka antara agama yang berbeda,” kata Hammerstrom.

Pemimpin baru, yang menulis Good Without God: What a Billion Nonreligious People Do Believe, diharapkan dapat mengoordinasikan kegiatan untuk korps pendeta. Dia telah menjabat sebagai pendeta humanis di Harvard sejak 2005.

Data survei terbaru yang disorot oleh Harvard Crimson menunjukkan bahwa semakin banyak siswa yang terdaftar di kampus Ivy League tidak mengidentifikasi dengan agama tertentu.

Pada tahun 2017, sekitar 32,4% mahasiswa baru yang masuk diidentifikasi sebagai ateis atau agnostik. Pada 2019, pangsa mahasiswa baru yang masuk yang diidentifikasi sebagai ateis atau agnostik meningkat menjadi 37,9%.

 

READ  Ratu Elizabeth II 70 Tahun Sebagai Kepala Church of England

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*