Joel Osteen Berbicara Tentang Penginjilan Pasca Pandemi

/script>

Osteen mengatakan bahwa dia dan istrinya berusaha untuk “menjaga pengaruh yang telah diberikan Tuhan” kepada mereka, dan pengaruh itu, menurut persetujuan Victoria, dimulai di rumah. Dia berbagi bahwa dia dan Joel selalu berusaha menjadi teladan yang mereka ingin anak-anak mereka ikuti, menghabiskan waktu dalam Firman dan berfokus pada pemuridan.

“Anda tidak dapat melayani semua orang ini dan tidak mengembangkan keluarga yang kuat dan berakar dan didasarkan pada Tuhan,” katanya. “Saya pikir terkadang kita begitu sibuk bekerja untuk Tuhan … sehingga kita [lupa] bahwa kita memiliki tanggung jawab terhadap keluarga kita. Anda bisa teralihkan di area itu. Saya pikir pertama-tama, Anda harus memuridkan keluarga Anda sebelum Anda dapat memuridkan seluruh dunia. ”

Osteen, yang khotbahnya dilihat di televisi oleh jutaan orang di seluruh dunia setiap minggu, sadar bahwa beberapa komunitas Injili mengkritiknya karena terlalu ramah pencari atau karena mengkhotbahkan apa yang mereka anggap sebagai Injil yang encer. Tetapi menurut pendeta, “ada lebih banyak lagi dari apa yang mereka lihat di televisi.”

“Di rumah, setelah mereka menyerahkan hidup mereka kepada Kristus, mereka pergi ke kelas awal yang baru selama empat minggu, dan kemudian kami berbicara tentang apa artinya menjalani kehidupan yang kudus dan apa yang terjadi dengan kelahiran baru dan bagaimana Anda menjadi kreasi baru,” ujarnya.

Namun, dia melihat pesan positifnya sebagai jembatan menuju sesuatu yang lebih dalam. Yesus, katanya, tidak tinggal di rumah-rumah ibadat; Dia pergi ke orang-orang, menceritakan perumpamaan dan berhubungan dengan mereka. Pendeta itu menceritakan bahwa dia mendengar dari orang-orang dari semua agama yang berbeda yang datang kepada Kristus setelah mendengar pesan-pesannya yang membesarkan hati — kadang-kadang setelah bertahun-tahun mendengarkan.

READ  Saya Akan Menyekolahkan Anak-Anak Saya Di Rumah

“Sering kali, Anda harus memiliki koneksi dengan orang-orang sebelum mereka membuka hati mereka,” katanya, kemudian menambahkan. “Itulah yang saya rasakan seperti saya terpanggil untuk melakukannya, untuk memiliki hubungan dengan mereka. Terkadang, mereka hanya melihatnya sebagai, ‘Oh, dia berbicara tentang pengampunan atau, Anda tahu, menjadi positif, berpikir lebih baik. Tapi saya percaya semua prinsip dalam Kitab Suci, mereka membantu siapa saja, apakah Anda orang percaya atau tidak, tetapi yang paling utama adalah mengenal Kristus dan menjalin hubungan dengan Pencipta Anda.”

Osteen berpendapat bahwa salah satu definisi dari “pertobatan” adalah “berubah pikiran,” menambahkan: “Setiap minggu, ketika saya berbicara di televisi, saya mencoba untuk membuat orang berubah pikiran, untuk mengetahui bahwa Tuhan untuk mereka, untuk melihat diri mereka seolah-olah diciptakan menurut gambar Allah, tidak tidak layak, tidak gagal, untuk mengubah pikiran mereka tentang ‘diampuni,’ untuk mengubah pikiran mereka tentang menjalani kehidupan kompromi dan kecanduan dan tidak membuat keputusan yang baik. Jadi itu hanya cara yang berbeda untuk melakukannya.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*