Mari Bersama Berdoa Bagi Gereja Yang Dianiaya

<

Dengan 340 juta orang Kristen menghadapi kemungkinan penganiayaan dan diskriminasi setiap hari, kita tahu betapa pentingnya berdoa bagi mereka yang mengikuti Yesus tidak peduli biayanya. Itulah mengapa Hari Doa Internasional untuk Gereja yang Dianiaya pada hari Minggu 7 November  sangat penting. Itu membuat perbedaan besar, seperti yang dapat disaksikan oleh orang Kristen di seluruh dunia dan seperti yang dijanjikan Alkitab: “Kamu boleh meminta apa pun kepada-Ku atas nama-Ku, dan Aku akan melakukannya” (Yohanes 14:14).

Tetapi apa yang harus kita ungkapkan ketika berdoa? Mungkin sulit untuk mengetahui dari mana harus memulai. Orang-orang yang paling baik untuk ditanyakan, tentu saja, adalah orang-orang percaya yang teraniaya itu sendiri. Banyak yang telah membagikan permintaan doa mereka dengan mitra Open Doors, dan itu tidak seperti yang saya harapkan.

Berikut adalah lima cara Anda dapat berdoa untuk gereja yang dianiaya, dan beberapa di antaranya mungkin juga mengejutkan Anda.

 

  1. Berdoa untuk ketekunan

Anda mungkin membuat asumsi yang sama seperti yang saya lakukan: bahwa kita harus berdoa agar penganiayaan dihentikan. Sementara penderitaan, diskriminasi dan penolakan yang dialami oleh banyak orang Kristen mengerikan, itu bukanlah doa pertama mereka.

Begini cara seorang pendeta di Suriah mengatakannya, ketika dia berbicara kepada kontak Open Doors: “Tolong jangan berdoa untuk keselamatan. Tolong jangan berdoa agar penganiayaan akan berhenti. Kita berdoa agar kami berani dan berani. Kami berdoa ketika penganiayaan datang – dan itu akan datang – bahwa kita tidak akan lari atau bersembunyi tetapi kita akan setia, bahkan jika itu mengorbankan nyawa kita.”

Ya Allah Bapa, berilah anak-anak-Mu keberanian dan ketabahan yang berlimpah, agar mereka dapat berdiri teguh menghadapi pencobaan dan serangan, dan tetap setia kepada-Mu.

  1. Berdoa untuk kesempatan membagikan Injil
READ  Penghormatan Kepada David Yonggi Cho Pendiri Gereja Terbesar

Seorang pendeta dari Mesir setuju. Dia berkata, “Tolong, jangan berdoa untuk kami – berdoalah bersama kami. Jika Anda berdoa bersama kami, Anda akan meminta Tuhan untuk membawa jutaan orang Mesir untuk beriman kepada Kristus. Kami meminta Tuhan untuk keselamatan Mesir.”

Meskipun orang Kristen yang dianiaya menghadapi tentangan yang mengerikan, mereka merindukan kesempatan untuk memberi tahu orang lain kabar baik tentang Yesus Kristus. Bahkan ketika tampaknya tidak mungkin. Wang Ming-Dao* menghabiskan puluhan tahun di penjara di Tiongkok karena keyakinannya – termasuk waktu yang lama di sel isolasi. “Ketika saya dipenjara, saya hancur. Saya adalah seorang penginjil,” katanya. Kemudian dia menyadari bahwa dia bisa berkhotbah di toilet sel, dan suara akan mengalir melalui pipa pembuangan kotoran. Hebatnya, 96 orang menjadi Kristen melalui pelayanan yang luar biasa ini!

Tuhan, terima kasih karena Engkau begitu mencintai dunia sehingga Engkau memberikan Anak-Mu yang tunggal, sehingga siapa pun yang percaya kepada-Nya akan memiliki hidup yang kekal. Mohon tetap berikan kesempatan kepada anak-anak-Mu yang teraniaya untuk membagikan kebenaran yang mulia ini.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*