Mosi Mendukung “Gereja Yang Teraniaya di Dunia”

<

The Church of England’s General Synod telah memberikan suara bulat untuk mosi mendukung “Gereja yang teraniaya di dunia” pada sore terakhir pertemuan Februari di Westminster.

Mosi yang diajukan oleh Lichfield Diocesan Synod menyerukan keuskupan CofE untuk mendukung Anglikan luar negeri di “link dioceses” yang menghadapi penganiayaan.

Ini juga menyerukan Lambeth Conference of Anglican bishops worldwide, yang dijadwalkan bertemu di Canterbury pada bulan Juli dan Agustus, untuk membahas “masalah orang Kristen yang dianiaya”.

Memindahkan mosi, perwakilan awam Lichfield Penny Allen mengatakan: “Tidak ada alasan untuk pelecehan, ancaman dan kekerasan dan kami menyadari bahwa itu adalah tanggung jawab pemerintah serta organisasi dan individu untuk mengakui dan menangani ini.”

Uskup Chelmsford Guli Francis-Dehqani mengatakan iman Kristen awalnya dipupuk di Gereja Persia kecil di Iran.

Dia mengatakan kepada Sinode: “Dampak dari revolusi Islam 1979 pada komunitas itu dan secara pribadi pada keluarga saya terus membentuk iman saya dan sifat pelayanan saya.

“Jadi, saya ingin mendukung mosi ini dan mendorong keuskupan untuk menawarkan dukungan dan membentuk tautan jika memungkinkan.

“Tetapi saya juga ingin mengatakan bahwa kita harus ingat bahwa untuk beberapa bagian dari Persekutuan (Anglikan) ada kepekaan tertentu yang berarti bahwa hubungan dengan gereja-gereja di Barat bisa tidak membantu dan bahkan berbahaya. Kontak semacam itu dapat memperkuat pandangan bahwa Kekristenan adalah sebuah sekte asing dan Gereja agen Barat.

 

READ  Church of England Bantu Gereja Bertahan dan Berkembang

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*