Nasihat Kepada Tujuh Gereja di Asia Kecil Masih Relevan

<

 

Kitab Wahyu memiliki nasihat kepada tujuh gereja di Asia Kecil dari Tuhan kita Yesus. Nasihat ini masih relevan hingga saat ini karena mengungkapkan budaya sehat dan tidak sehat yang terkadang ditiru oleh jemaat. Berikut ini adalah 7 ciri prinsip mengatasi gereja:

  1. Mereka menjaga hal utama, hal utama (Gereja Efesus Wahyu 2:1-7).

Meskipun gereja di Efesus penuh dengan perbuatan baik, pelayanan kerasulan yang teruji, bertahan di bawah pencobaan, dan tidak menoleransi kejahatan di tengah-tengah mereka, Yesus tetap memerintahkan mereka untuk bertobat. Mereka meninggalkan cinta pertama mereka. Pelajaran di sini adalah bahwa gereja yang menang menjadikan hal yang utama sebagai hal yang utama.

Cagar budaya Efesus, tinggal puing karena gempa bumi

Ini berarti mengutamakan cinta dan gairahnya kepada Tuhan.

Akibatnya, bahkan dengan semua tuntutan pekerjaan dan pelayanan yang intens, mencari wajah Tuhan dan melayani Tuhan harus selalu menjadi pelayanan yang paling penting bagi setiap gereja lokal.

  1. Mereka menanggung penganiayaan (Gereja Smirna dalam Wahyu 2:8-11).

Gereja ini terus mewartakan Injil meskipun mengalami penganiayaan yang hebat. Yesus tidak merasa kasihan pada mereka tetapi mengatakan kepada mereka bahwa untuk mengatasi mereka harus tetap setia sampai mati. Oleh karena itu, selama musim sentimen anti-Kristen yang sengit ini, gereja yang menang dipanggil untuk terus dengan setia mengkhotbahkan kebenaran alkitabiah terlepas dari semua tentangan. Para pengikut Kristus dikalahkan dengan pemberitaan yang berani atau akan melakukan pengkhianatan dengan mundur.

Gereja St Policarpus berada di Kota Smirna

  1. Mereka tidak membiarkan nilai-nilai duniawi menembus jemaat mereka (Gereja Pergamus dalam Wahyu 2:13-17).

Yesus menegur gereja ini

“yang menganut ajaran Bileam, yang mengajar Balak untuk meletakkan batu sandungan di hadapan orang-orang Israel, supaya mereka makan makanan yang dipersembahkan kepada berhala dan melakukan percabulan.”

Cagar budaya Pergamus, rusak akibat gempa bumi

Kota ini merupakan pusat pemujaan kultus kekaisaran serta pemujaan dewa (Zeus). Akibatnya, ada tekanan budaya bagi penduduk untuk berkorban kepada berhala dan berpartisipasi dalam praktik seksual dengan pelacur kuil sebagai bagian dari hubungan dengan orang-orang yang berbisnis di kota mereka. Pelajaran di sini adalah bahwa gereja-gereja yang mengatasi perlu melindungi jemaatnya dari merangkul nilai-nilai budaya yang berlaku. Gereja-gereja kontemporer yang mengadopsi nilai-nilai sekuler dari kelompok-kelompok masyarakat akan mendapati diri mereka menentang Yesus, yang akan

READ  'Let Us Worship' Menarik Orang Ke National Mall Untuk Berdoa

“Perang melawan mereka dengan pedang dari mulutku.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*