Orang Kristen Dipanggil Mendukung Jurnalis Dalam Dunia Yang Berbahaya

<

London, legacynews.id – Serangkaian pesan sedih dan gamblang yang diposting di Twitter minggu lalu oleh Gereja St Bride, London, menyoroti bahaya yang dihadapi jurnalis di seluruh dunia.

St Bride’s, Fleet Street, yang dikenal sebagai ‘Gereja Jurnalis’, mengumumkan nama tiga orang yang ditambahkan ke Altar Jurnalis. Ini adalah tiga wartawan lagi yang telah kehilangan nyawa mereka melaporkan berita.

Mereka adalah: juru kamera TV Alexander Lashkarava, yang meninggal di Georgia; Saddiqui Denmark, fotografer pemenang Hadiah Pulitzer, tewas saat meliput bentrokan antara pasukan Afghanistan dan Taliban; dan jurnalis investigasi Peter R De Vries, ditembak di Amsterdam.

St Bride’s berkata: “Kami berdoa untuk mereka, keluarga mereka dan untuk keselamatan semua orang yang berada dalam bahaya dalam misi mereka untuk membawakan berita ini kepada kami.”

Menjadi seorang jurnalis tidak pernah mudah. Baru saja, di negara-negara di seluruh dunia, itu menjadi semakin berbahaya.

Berbicara di St Bride’s pada tahun 2019, Courtney Radsch, Director of Advocacy at the US-based Committee to Protect Journalists (CPJ) yang berbasis di AS, meminta orang Kristen dan anggota agama lain untuk memprotes ketika kebebasan pers terkikis atau wartawan diserang atau dipenjara.

Pada Desember 2020, CPJ menyebut Meksiko sebagai negara paling berbahaya bagi jurnalis di seluruh dunia, dengan sembilan orang tewas pada tahun sebelumnya.

Beberapa bulan terakhir telah terlihat tindakan keras terhadap kebebasan pers di Hong Kong dan Myanmar, dan Belarus disebut oleh Reporters Without Borders sebagai negara paling berbahaya di Eropa bagi personel media.

Dr Radsch menunjukkan bahwa negara-negara dengan catatan buruk tentang kebebasan pers sering mendapat nilai buruk pada kebebasan berkeyakinan juga.

Nasihatnya kepada orang-orang percaya adalah: memperjuangkan jurnalisme berkualitas dengan bersedia membayar untuk berita mereka; menolak untuk mencela pelaporan yang tidak mereka setujui sebagai ‘berita palsu’; dan untuk menghargai peran yang dimainkan jurnalis dalam membawa informasi baru ke titik terang.

READ  Trans Sumatera Akan Hubungkan Seluruh Provinsi di Pulau Sumatra

Sebagai seseorang yang telah bekerja di dan dengan media selama lebih dari 40 tahun, saya selalu frustrasi ketika saya menemukan orang Kristen yang menganggap media sebagai ‘anti-gereja.’

Benar, pengetahuan tentang isu-isu seputar iman bervariasi di antara jurnalis dan media. Keakuratan dan pemahaman seputar masalah doktrinal dan struktur gereja tidak tersebar luas – mencerminkan sebagian besar masyarakat yang lebih luas.

Tetapi seringkali wartawan mengajukan pertanyaan dan kekhawatiran yang diajukan oleh banyak orang di luar gereja – dan pertanyaan itu dapat mengungkap skandal dan kekurangan.

Salah satu jaringan yang menyatukan orang-orang Kristen yang bekerja di seluruh media adalah orang-orang Kristen di Media yang berbasis di Inggris. Baru-baru ini meluncurkan skema mentoring untuk orang-orang Kristen muda yang ingin masuk ke media. Inisiatif lainnya termasuk Hari Doa untuk Media tahunan, tahun ini pada hari Minggu 31 Oktober 2021.

Dalam dunia berita palsu pasca-kebenaran, jurnalis yang terampil adalah teman yang harus dihargai, bukan musuh untuk dicemooh.

Dunia menjadi tempat yang semakin berbahaya untuk dilaporkan. Di banyak negara, jurnalis pemberani berusaha menyoroti korupsi dan meminta pertanggungjawaban orang-orang berkuasa.

Orang-orang Kristen harus berada di antara mereka yang mendukung media bebas di negara kita sendiri dan di luar negeri – serta mendorong mereka untuk terus berjuang, dan mencari, kebenaran.

Pendeta Peter Crumpler adalah penulis ‘Responding to Post-truth’  (Grove Books) dan a former CommunicatIons Director with the Church of England. (CT)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*