Pembelajaran Apa Yang Didapat Dari 60 Tahun Pembangunan Tembok Berlin ?

<

Minggu ini adalah peringatan 60 tahun dimulainya proyek bangunan yang menentukan seluruh periode sejarah. Pada hari Minggu, 13 Agustus 1961, warga Berlin terbangun oleh suara gabungan dari pembongkaran dan pekerjaan konstruksi di sepanjang garis demarkasi antara wilayah barat kota dan Jerman Timur yang dikuasai komunis.

Sejak tengah malam, tentara dan polisi Jerman Timur telah menghancurkan jalan-jalan penghubung dan mendirikan pagar serta pagar kawat berduri. Bertentangan langsung dengan perjanjian pasca perang, pemerintah Jerman Timur – yang didukung oleh kekuatan komunis Uni Soviet – telah memulai proses yang akan menghentikan akses bebas ke zona barat kota.

Dalam beberapa hari, pagar sementara itu diganti dengan konstruksi beton yang kemudian dikenal sebagai ‘Tembok Berlin’, dengan penghalang kokoh, belitan kawat berduri, menara pengawas, tempat pembunuhan yang disapu senapan mesin, dan patroli anjing. Pada saat itu selesai, kota itu terbelah dua dan penghalang itu membentang di sekeliling seluruh zona barat. Berlin telah menjadi satu kesatuan yang tertutup, hanya dapat dicapai melalui jalur akses yang diawasi secara ketat dari barat.

Jalan dan blok apartemen dibagi. Kereta bawah tanah dari Berlin Barat melewati stasiun-stasiun sunyi yang dikendalikan komunis, di mana kereta api tidak lagi berhenti. Keluarga dipisahkan. Tindakan membagi kota menghasilkan karakteristik aneh ini. Di sini, dalam logam dan batu, adalah simbol jelas dari Perang Dingin Eropa yang terpecah. Banyak yang tewas dalam upaya untuk menyeberangi Tembok dan melarikan diri dari pemerintahan komunis. Itu adalah ‘Tirai Besi [dan beton] secara harfiah.’

Seorang tawanan sejarah

Berlin sangat rentan terhadap tindakan seperti itu karena cara Jerman terpecah setelah Perang Dunia Kedua. Sama seperti Jerman secara keseluruhan dibagi menjadi ‘zona-zona’ yang dikelola oleh Sekutu yang menang (Amerika, Soviet, Inggris, Prancis), demikian pula ibu kotanya dibagi. Komplikasinya adalah bahwa ia terletak jauh di dalam zona komunis dan karenanya, zona baratnya rentan untuk dikepung. Keberhasilan pemerintahannya bergantung pada kerja sama antara Sekutu. Namun, ini dengan cepat rusak ketika ‘Perang Dingin’ dimulai dan zona barat Jerman berkembang menjadi Jerman Barat yang demokratis dan zona Soviet menjadi (jauh lebih kecil) komunis Jerman Timur.

READ  Sheila Walsh Bertahan Saat Ingin Melepaskan

Pemerintah yang memprakarsai pembangunan ‘Tembok’ memerintah apa yang disebut ‘Republik Demokratik Jerman’. Namun itu sama sekali tidak ‘demokratis’. Selama bertahun-tahun sebelum pembangunan Tembok, sejumlah besar orang yang tinggal di Jerman Timur (terutama profesional) telah melarikan diri dari kehidupan di bawah komunisme, hanya dengan berjalan ke Berlin Barat dan naik kereta api ke Jerman Barat. Tembok menghentikan itu.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*