Perubahan Seismik Dalam Nilai-nilai Amerika

/script>

Apa yang terjadi selama pandemi? 

Menurut jajak pendapat baru, sepertinya ada perubahan seismik dalam nilai-nilai Amerika selama beberapa tahun terakhir. 

Pada Agustus 2019, hanya beberapa bulan sebelum  pandemi COVID-19 yang menghancurkan kehidupan normal di Amerika, 89% orang Amerika menganggap kerja keras itu sangat penting, menurut  jajak pendapat Wall Street Journal/NBC News. Enam puluh dua persen orang Amerika memandang keterlibatan masyarakat sebagai hal yang sangat penting. Lebih dari 6 dari 10 orang Amerika menganggap patriotisme sangat penting. Hampir separuh orang Amerika (48%) memandang agama sebagai hal yang sangat penting, dan 43% memandang memiliki anak sebagai hal yang sangat penting.

Jajak pendapat Wall Street Journal baru, yang dilakukan oleh NORC di University of Chicago, menemukan bahwa dukungan untuk semua nilai tersebut anjlok.

Sekarang, dua pertiga orang Amerika (67%) memandang kerja keras sebagai hal yang sangat penting. Hanya 38% yang menganggap patriotisme sangat penting. Kalau soal agama dan punya anak, sekarang masing-masing 39% dan 30%, yang menganggap hal itu sangat penting.

Dan lupakan tentang  keterlibatan komunitas : Hanya lebih dari seperempat orang Amerika sekarang yang menganggap itu penting.

Apa yang berubah?

Jajak pendapat pertama kali dilakukan pada tahun 1998 — dan, tidak mengherankan, perubahan besar terjadi antara tahun 1998 dan 2019. Dalam 21 tahun itu, Amerika mengalami resesi, meningkatnya liberalisme sosial, kengerian 9/11, dan munculnya telepon pintar, antara lain. hal-hal.

Namun dalam tiga setengah tahun, jajak pendapat terbaru menunjukkan, Amerika tampaknya berubah lebih drastis daripada 21 tahun sebelumnya. 

Tentu saja, apa yang terjadi di tahun 2020, 2021, dan 2022 sangat luar biasa. Penutupan sekolah dan bisnis swasta yang diamanatkan oleh pemerintah dan pemaksaan pemakaian masker. Gereja-gereja ditutup, bahkan untuk hari paling suci umat Kristen, Paskah. Peringatan tentang semua pertemuan – sampai rasisme dianggap sebagai ancaman yang lebih besar daripada COVID-19 setelah kematian George Floyd. Kejahatan meningkat. Government-funded checks diberikan kepada orang-orang yang berhenti bekerja selama pandemi. Kerusuhan yang diilhami Black Lives Matter, dan kemudian kerusuhan di Capitol (diikuti oleh standar keadilan yang berbeda untuk orang Amerika yang terlibat). Orang tua marah pada dewan sekolah dibandingkan dengan teroris oleh Departemen Kehakiman.

READ  Hamba Tuhan "Akal Sehat" Pilih Ganjar Pranowo Sebagai Presiden

Apakah pandemi itu suatu kesalahan? Jajak pendapat ini menunjukkan bahwa tidak, pandemi (dan tanggapan kami terhadapnya) bukan hanya masalah satu kali, tetapi peristiwa yang mengubah lintasan untuk negara kita.

Dan tidak dengan cara yang baik.

Kerja keras telah lama menopang impian Amerika. Keterlibatan masyarakat juga merupakan salah satu karakteristik kami yang paling unik dan bermanfaat. Dalam karya klasiknya “Demokrasi di Amerika,” filsuf dan sejarawan Prancis abad ke-19 Alexis de Tocqueville menulis:

Orang Amerika dari segala usia, semua kondisi, semua pikiran terus bersatu. Mereka tidak hanya memiliki asosiasi komersial dan industri di mana semua ambil bagian, tetapi mereka juga memiliki ribuan jenis lainnya: agama, moral, kuburan, kesia-siaan, sangat umum dan sangat khusus, besar dan sangat kecil; Orang Amerika menggunakan asosiasi untuk memberikan fêtes, mendirikan seminari, membangun penginapan, mendirikan gereja, mendistribusikan buku, mengirim misionaris ke antipoda; dengan cara ini mereka membuat rumah sakit, penjara, sekolah.  

Tocqueville melihat ini sebagai ciri utama Amerika, dan salah satu yang penting untuk mempertahankan peradaban. Dia menulis:

Jika orang yang tinggal di negara demokratis tidak memiliki hak atau selera untuk bersatu dalam tujuan politik, kemerdekaan mereka akan menghadapi risiko besar, tetapi mereka dapat mempertahankan kekayaan dan pencerahan mereka untuk waktu yang lama; sedangkan jika mereka tidak memperoleh praktik bergaul satu sama lain dalam kehidupan sehari-hari, peradaban itu sendiri akan berada dalam bahaya. Orang-orang di mana orang-orang tertentu kehilangan kekuatan untuk melakukan hal-hal besar secara terpisah, tanpa memperoleh kemampuan untuk menghasilkannya secara bersama, akan segera kembali ke barbarisme. 

Agama juga sangat penting bagi gagasan Amerika. Dalam pidato perpisahannya, Presiden George Washington menggambarkan  agama dan moralitas  sebagai “pendukung yang sangat diperlukan” untuk “kemakmuran politik”. Dia juga tidak berpandangan bahwa negara sekuler dapat memiliki moralitas yang kuat: “Akal dan pengalaman sama-sama melarang kita untuk berharap bahwa moralitas nasional dapat menang dengan mengesampingkan prinsip agama,” presiden pertama kita memperingatkan.

READ  Berinteraksi Dengan Bijak Dengan Media Sosial

Dan tentu saja, itu pertanda buruk bagi suatu bangsa ketika patriotisme dan pentingnya  anak-anak menurun .

Apa yang ditunjukkan jajak pendapat ini adalah bahwa tidak hanya ada keresahan di luar selama pandemi. Jelas, orang dipengaruhi oleh keputusan yang dibuat oleh mereka yang berwenang, dan keputusan serta tindakan tersebut memengaruhi nilai dan keyakinan mereka sendiri.

Tidak ada cara untuk membalikkan waktu, untuk mengubah cara pemerintah menangani pandemi, untuk mendesak para pemimpin agama untuk mempertimbangkan kembali pesan yang dikirimkan oleh penutupan gereja, untuk memohon kepada orang Amerika yang memperebutkan pemakaian topeng untuk menyadari pentingnya komunitas.

Namun saat kita berjuang untuk mencari cara untuk memenangkan kembali kepercayaan sesama warga Amerika akan pentingnya agama, patriotisme, kerja keras, dan keterlibatan masyarakat, mari kita ingat ini: Apa yang berhasil di tahun 2019 mungkin tidak akan didengarkan hari ini.

Ini adalah Amerika baru yang berani — dan itu adalah kenyataan mengerikan yang tidak boleh kita lupakan.

Awalnya diterbitkan di The Daily Signal. 

Katrina Trinko adalah pemimpin redaksi The Daily Signal dan co-host  The Daily Signal Podcast.

CP-Ian M. Giatti, Reporter Christian Post

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*