‘Kami terus dipantau,’ kata biarawati yang melarikan diri dari Afghanistan

<

Suster Shahnaz Bhatti sedang dalam penerbangan evakuasi terakhir ke Italia. (Foto: Aid to the Church in Need)

Seorang biarawati yang melarikan diri dari Afghanistan dalam penerbangan terakhir ke Italia sebelum pengambilalihan Taliban telah berbicara tentang ketakutan yang dia alami di hari-hari terakhirnya di negara itu.

Sister Shahnaz Bhatti, berasal dari Pakistan, telah berada di Kabul sejak 2019 di mana dia telah mengajar anak-anak berusia enam hingga 10 tahun yang hidup dengan sindrom Down dan ketidakmampuan belajar lainnya.

Ketika Taliban mulai mengambil alih kota, dia mengatakan mereka terpaksa bersembunyi di gedung mereka.

“Itu adalah waktu yang sangat sulit – kami mengunci diri di dalam rumah karena kami takut,” katanya kepada Aid to the Church in Need (ACN).

“Selama lebih dari setahun, kami hanya berdua. Secepat mungkin, suster yang telah bersama saya pergi dan kemudian saya sendirian sampai akhir.”

Dia menggambarkan beberapa tantangan yang dia alami di Afghanistan sebagai seorang biarawati.

“Orang Afghanistan menganggap semua orang asing dari Barat sebagai orang Kristen. Kami terus-menerus diawasi dan tidak diizinkan untuk menampilkan simbol agama apa pun,” katanya.

“Kami para suster harus berpakaian seperti wanita setempat, tanpa salib yang melambangkan siapa kami.”

Bagi Suster Bhatti, “hal yang paling sulit” adalah tidak dapat bergerak bebas karena persyaratan bahwa wanita harus ditemani oleh seorang pria di depan umum.

“Tetapi penderitaan yang paling berkesan bagi saya adalah ketika saya melihat wanita diperlakukan sebagai sesuatu. Sangat menyakitkan untuk melihat seorang wanita muda, dipaksa melawan keinginannya, untuk menikah dengan pria yang dipilih oleh kepala keluarga. suaminya,” katanya.

Bersama dengan Missionaries of Charity di dekatnya dan anak-anak cacat yang berada di bawah asuhan mereka, dia bisa naik ke penerbangan evakuasi terakhir ke Italia.

READ  Komunitas Internasional Dipanggil Untuk Lindungi Perempuan dan Agama Minoritas di Afghanistan

“Jika anak-anak tidak diselamatkan, kami tidak akan pergi,” katanya.

Anak-anak itu sekarang ditampung oleh kongregasi religius di Italia, meskipun Suster Bhatti khawatir keluarga mereka di Afghanistan berada dalam bahaya besar.

Dia menambahkan, “Perjalanan ke bandara Kabul sangat sulit, kami membutuhkan waktu dua jam dan ada penembakan, tetapi pada akhirnya kami berhasil.”

[CT]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*