Reservasi Online untuk Menghadiri Kebaktian di China

/script>

Seorang wanita Katolik Tionghoa berdoa di Gereja Katolik Xishiku yang disetujui pemerintah pada 14 Agustus 2014, di Beijing, Tiongkok. Getty Images/Kevin Frayer

Orang-orang Kristen di provinsi Henan yang berpenduduk padat di China sekarang dilaporkan diharuskan mendaftar di aplikasi pemerintah untuk menghadiri kebaktian dan harus melakukan reservasi online sebelum mengambil bagian dalam ibadah, menurut sebuah laporan dari kelompok hak asasi manusia yang berbasis di AS.

Aplikasi yang disebut “Smart Religion” dan dikembangkan oleh Komisi Urusan Etnis dan Agama Provinsi Henan, meminta orang percaya untuk memberikan informasi pribadi, termasuk nama, nomor telepon, nomor ID pemerintah, tempat tinggal permanen, pekerjaan dan tanggal lahir untuk menerima persetujuan. untuk menghadiri kebaktian, ChinaAid  melaporkan  minggu ini.

Ini adalah persyaratan tidak hanya untuk gereja tetapi juga masjid dan kuil Buddha, kata kelompok itu, yang mendokumentasikan penganiayaan agama di China dan mendukung tahanan hati nurani China.

Henan memiliki salah satu populasi Kristen terbesar di Cina. Orang Kristen setempat mengatakan prosedur aplikasi yang rumit telah mengurangi jumlah orang percaya yang menghadiri gereja. Menurut organisasi nonpemerintah yang berbasis di Texas, banyak orang lanjut usia dan mereka yang kurang paham teknologi mungkin merasa kesulitan untuk mengakses aplikasi tersebut. Namun, para pejabat mengatakan orang-orang seperti itu akan dibantu.

Setelah diizinkan masuk ke tempat ibadah, umat beriman juga harus diukur suhunya, kata kelompok itu, berkomentar bahwa aplikasi tersebut mungkin terkait dengan pembatasan COVID-19.

ChinaAid berpendapat bahwa langkah-langkah pengelolaan ini tidak dilaksanakan untuk melindungi hak-hak beragama masyarakat melainkan sebagai sarana untuk mencapai tujuan politik.

“Aplikasi online yang disebut ‘Smart Religion’ ini telah diluncurkan secara resmi di beberapa bagian Henan. Pada Agustus 2022, Biro Urusan Etnis dan Agama Kabupaten Puyang di Henan dan Henan Billion Second Electronic Technology Co., Ltd. kontrak proyek untuk ‘Pembangunan Platform Komando Independen untuk Pengelolaan Agama Cerdas,'” tulis Koresponden Khusus China Aid Gao Zhensaithe.

READ  Brian Houston Dari Hillsong Tidak Bersalah Dan Akan Membela Tuduhan Ini

“Menurut situs resmi Kementerian Etnis dan Agama Tiongkok, pada awal Juli 2020, pada simposium tentang pembangunan platform pengelolaan data besar keagamaan yang diadakan di Henan, beberapa proyek platform, seperti pembangunan ‘Smart Religion,’ diperiksa. Platform digital adalah dasar dari proyek peningkatan manajemen urusan agama, dan China Construction Bank dari Cabang Henan memberikan dukungan teknis.”

China hanya mengakui lima kelompok agama yang tunduk pada pengaruh pemerintah. Orang Kristen dari gereja yang tidak terdaftar menanggung beban penganiayaan.

Dalam sebuah laporan yang dirilis bulan lalu, ChinaAid  mengatakan  Partai Komunis China mengintensifkan penganiayaan terhadap gereja dan orang Kristen menjelang Kongres Partai ke-20 pada tahun 2022.

Tuduhan “penipuan” yang diajukan terhadap pendeta dan pemimpin gereja rumah di China daratan telah meningkat, dengan praktik tradisional persepuluhan dan persembahan di gereja dipandang sebagai kegiatan ilegal, kata laporan itu.

Pihak berwenang diduga menggunakan “Langkah-Langkah Pengelolaan Keuangan Tempat Kegiatan Keagamaan” yang diperbarui, yang diterapkan Juni lalu, untuk memalsukan tuduhan terhadap gereja rumah.

“Kami sangat prihatin tentang bagaimana rezim Komunis juga memperlakukan gereja yang disetujui negara,” kata Presiden dan Pendiri ChinaAid Bob Fu dalam sebuah  pernyataan . “Sebelumnya, mereka meminta satu-satunya kesetiaan kepada Partai Komunis, tetapi sejak Kongres Partai Nasional ke-20, mereka mengalihkan penekanan mereka untuk bersekutu dengan Xi Jinping.”

“Tujuan mereka,” tambahnya, “tidak hanya untuk mengatur gereja yang ‘ramah sosialis’; mereka berharap untuk menghapusnya. Komunitas internasional perlu mengetahui tentang tren dan perkembangan ini karena China terus bangkit di panggung global.”

Partai Komunis Tiongkok tetap fokus pada sinisasi agama.

“Sebelum, selama, dan setelah pembukaan Kongres, kelompok agama yang dikelola negara Tiongkok memberikan pujian dan pujian kepada Xi dengan kata-kata dan frasa yang lebih berlebihan daripada media yang dikelola negara Tiongkok, menunjukkan bahwa Sinisasi agama berkembang dari mendukung PKT menjadi beribadah. dan kesetiaan kepada Xi Jinping,” tambah laporan itu.

READ  BFCI Lakukan Peringatan Kemerdekaan Indonesia ke 76 Bersama Sekum PGI

Pemerintah China juga menerapkan peraturan ketat terhadap konten keagamaan di internet, yang menurut ChinaAid ditujukan untuk “menghapus agama Kristen dari dunia maya”. Kelompok tersebut menekankan bahwa umat Kristiani telah menghadapi sensor online yang “belum pernah terjadi sebelumnya” sejak penerapan “Tindakan Administratif untuk Informasi dan Layanan Keagamaan Internet” pada tahun 2022.

China berada di peringkat ke-16 sebagai negara terburuk dalam hal penganiayaan Kristen, menurut Daftar Pantauan Dunia Open Doors 2023.

“Pembatasan yang diperketat dan pengawasan yang meningkat membuat orang Kristen di China berada di bawah tekanan yang meningkat, karena Partai Komunis berusaha membatasi semua ancaman terhadap kekuasaannya,” Open Doors, yang memantau penganiayaan di lebih dari 60 negara, menyatakan dalam sebuah lembar fakta.

(CP- Anugrah Kumar, Kontributor Christian Post)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*