Teruskan Doa Untuk 17 Misionaris Yang Diculik

<

Christian Aid Ministries yang berbasis di Ohio  mendesak doa yang berkelanjutan untuk 17 misionaris mereka yang ditawan oleh 400 geng Mawozo di Haiti ketika keluarga dari 26 orang Amerika yang disandera di seluruh dunia baru-baru ini menekan pemerintahan Biden untuk mendorong lebih agresif untuk membebaskan orang yang mereka cintai.

Hampir tiga minggu telah berlalu sejak 17 misionaris yang bekerja dengan Christian Aid Ministries  diculik oleh gangster Haiti yang mengancam akan membunuh mereka jika uang tebusan $17 juta mereka tidak dibayarkan.

Badan amal Kristen internasional mengatakan sedang berdoa untuk kebijaksanaan saat negosiasi berlanjut antara otoritas Amerika dan Haiti untuk mengamankan pembebasan mereka.

“Sekarang adalah hari ke-17 sejak penculikan di Haiti terjadi. Para pekerja dan orang-orang terkasih kami masih ditahan. Suara-suara dari seluruh dunia terus berseru kepada Tuhan untuk menopang para sandera. Kami menginginkan hikmat dari Tuhan saat kami bekerja melaluinya. situasi sulit ini,” kata Christian Aid Ministries dalam sebuah pernyataan kepada The Christian Post, Senin.

Kelompok misionaris menculik 16 Oktober, saat mereka bekerja

Christian Aid Ministries  mencakup enam pria, enam wanita dan lima anak-anak, 16 di antaranya adalah orang Amerika dan satu orang Kanada. Usia mereka berkisar dari bayi berusia 8 bulan hingga 48 tahun.

Pekan lalu, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan  Presiden Joe Biden terus diberi pengarahan setiap hari tentang penculikan para misionaris dan mencatat bahwa dia sangat prihatin dengan lima anak dalam kelompok itu.

“Saya pribadi memberikan pembaruan tentang masalah ini setiap hari kepada presiden, yang sangat tertarik untuk memastikan kami membawa semua orang itu pulang dengan selamat,” kata Sullivan.

READ  Yang Bisa Dambil Dari Tahun Ini Untuk Tahun Depan

Tak lama setelah penculikan para misionaris pada 16 Oktober, katanya, tiga agen FBI dikerahkan ke Haiti. Sejak itu, Sullivan mengatakan AS telah mengirim “sejumlah besar spesialis penegakan hukum dan spesialis pemulihan sandera untuk bekerja sama dengan kementerian, keluarga dan pemerintah Haiti untuk mencoba mengoordinasikan dan mengatur pemulihan.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*