Umat ​​Kristen Hadapi Risiko Tinggi Penganiayaan di Afganistan

<

“Laporan yang dapat dipercaya” tentang kekerasan yang sedang berlangsung yang dilakukan terhadap komunitas agama Afghanistan yang rentan, termasuk eksekusi dan penghilangan, menunjukkan bahwa orang Kristen berada pada “risiko tinggi” penganiayaan dengan Taliban yang berkuasa, the U.S. Commission on International Religious Freedom (USCIRF) telah memperingatkan.

USCIRF mengatakan dalam “ lembar fakta ” bahwa kondisi kebebasan beragama di Afghanistan memburuk sejak Taliban menguasai negara itu pada 15 Agustus, mencatat bahwa mereka telah “mendokumentasikan dan menerima laporan-laporan yang kredibel tentang kekerasan termasuk eksekusi, penghilangan, pengusiran, penodaan agama. rumah ibadah, pemukulan, pelecehan, dan ancaman kekerasan terhadap anggota komunitas agama yang rentan.”

Orang-orang Kristen Afghanistan, Muslim Ahmadi, Baha’i dan non-Muslim tidak dapat mengungkapkan keyakinan atau keyakinan mereka secara terbuka “karena mereka menghadapi konsekuensi yang mengerikan, termasuk kematian, jika ditemukan oleh Taliban,” tambah komisi itu.

Taliban telah datang dari pintu ke pintu mencari mualaf Kristen, sekutu AS, mantan pekerja pemerintah dan aktivis hak asasi manusia, kata USCIRF, berdasarkan laporan. “Orang-orang Kristen telah menerima panggilan telepon yang mengancam, sementara seorang pemimpin jaringan gereja rumah menerima surat pada 12 Agustus dari gerilyawan Taliban yang mengancam dia dan keluarganya. Beberapa orang Kristen telah mematikan telepon mereka dan pindah ke lokasi yang dirahasiakan.”

Kementerian Afghanistan untuk Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, yang dipulihkan oleh Taliban pada bulan September, “menggunakan sistem kepolisian garis keras Islam yang terkenal kejam,” kata lembar fakta.

Komisi tersebut menjelaskan bahwa Afghanistan tidak memiliki denominasi dan tradisi Kristen yang sudah lama berdiri.

Orang-orang Kristen Afghanistan berpindah dari Islam, dan, oleh karena itu, semua dianggap “murtad,” menurut hukum Afghanistan, yang mengharuskan pengadilan untuk mengandalkan yurisprudensi Islam. “Aktor sosial, mantan pemerintah Afghanistan dan Taliban sering melihat konversi sebagai upaya untuk melarikan diri dari Afghanistan dengan mencari status pengungsi sebagai anggota komunitas agama yang dianiaya.”

READ  Pendiri Hillsong Brian Houston Mundur Dari Pimpinan Gereja

Lembar fakta itu menambahkan, “Orang-orang yang berpindah agama yang telah menghadapi pengucilan dan ancaman pembunuhan demi kehormatan oleh keluarga dan anggota desa sekarang berada dalam risiko tinggi dengan Taliban berkuasa.”

The Afghan House Church Network dan the U.S.-based persecution watchdog International Christian Concern  memperkirakan bahwa ada 10.000 hingga 12.000 orang Kristen yang bertobat di seluruh negeri yang telah berlatih di bawah tanah selama dua dekade terakhir.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*