Wanita Kristen Kuki India Korban Pemerkosaan & Pembunuhan

/script>

Orang-orang di New Delhi memprotes situasi di Manipur. foto: AP

Dalam Perang Vietnam, foto mengerikan seorang gadis muda telanjang di bawah pemboman Napalm membakar hati nurani Amerika tentang aktivitas tidak bermoral selama perang. Sekarang, video viral wanita Kristen Kuki – diarak telanjang di depan umum, diraba-raba, diperkosa beramai-ramai dan salah satunya dibunuh – telah membakar hati nurani India  dan bahkan global.

Hampir 24 jam setelah video itu menjadi viral, Ketua Mahkamah Agung India menyatakan keprihatinan serius dari Pengadilan dan meminta pemerintah pusat untuk bertindak, atau Mahkamah Agung akan mengambil tindakan.

Pemerintah pusat dan negara bagian di Manipur telah gagal menangani perselisihan dan pembantaian etnis di Manipur, yang telah menyebabkan populasi minoritas Kristen Kuki menjadi korban kekerasan yang keji. Ini terjadi karena keterlibatan polisi. Ini memang keadaan di mana pun minoritas Kristen diserang di Uttar Pradesh, Madhya Pradesh, dan negara bagian lainnya. Polisi lokal di seluruh India mengizinkan gerombolan ekstremis Hindu untuk menyerang orang Kristen yang malang tanpa konsekuensi.

Saat berita tentang kekerasan ini muncul, identitas Kristen penduduk Kuki di Manipur gagal menjadi berita utama. Tetapi pihak berwenang India tidak dapat lagi menyangkal kenyataan bahwa ini adalah serangan agama, dan juga pembersihan etnis yang biadab terhadap suatu kelompok masyarakat.

Pengetahuan tentang insiden khusus ini, yang terjadi pada bulan Mei, baru sekarang terungkap ke masyarakat umum. Ini karena Manipur mengalami pemadaman internet selama 80 hari. Sekarang rekaman telah menjadi viral, itu telah menyebabkan kesedihan yang parah  di antara umat Hindu, Muslim, Kristen, dan minoritas lainnya yang tidak menganut ideologi Hindutva mayoritas yang melanda seluruh India. Seperti yang dikatakan oleh aktor dan anggota Rajya Sabha Jaya Bachchan, “Ini sangat membuat frustrasi. Setiap hari sesuatu terjadi pada wanita. Di UP kami tidak mengetahui apa yang terjadi di sana.”

READ  Gen Z Cenderung Tidak Melihat Konflik Antara Iman & Sains

Kepala Menteri Manipur – yang bersimpati kepada ekstremis Hindu Meitei – mengklaim bahwa ada ratusan insiden serupa  di kedua sisi sangat menyesatkan. Ketika dia berbicara tentang kerusuhan yang terjadi di kedua sisi, dia tidak menyebutkan bahwa sebagian besar korban adalah orang Kristen Kuki.

Ketika Wakil Presiden BJP dari Negara tetangga Mizoram mengundurkan diri, dia menyatakan bahwa menurutnya BJP telah menjadi partai anti-Kristen. Ini telah membawa kesadaran yang lebih jelas di seluruh India, dan di seluruh dunia, bahwa pemerkosaan dan pembunuhan banyak wanita, dan pembakaran rumah dan gereja, jelas merupakan serangan yang ditargetkan terhadap umat Kristen Kuki.

Pada titik ini, jelas untuk menyatakan bahwa umat Kristiani Kuki sedang diserang habis-habisan oleh kelompok-kelompok Hindu yang teradikalisasi dan bahwa polisi mengabaikan ketidakadilan ini. Ini tidak berarti bahwa orang Kristen Meitei juga tidak mengalami kekerasan etnis. Namun tidak dapat disangkal penghancuran ratusan gereja, sejumlah besar orang Kristen Kuki yang terlantar, dan pemerkosaan brutal terhadap wanita mereka.

Setelah kemarahan itu, Perdana Menteri Modi telah memecah kebisuannya selama 80 hari atas kekerasan Manipur dan pelanggaran hukum dan ketertiban. Dia mengutuk kekerasan terhadap wanita Kuki yang tidak bersalah ini. Namun pernyataannya membelok ke politik dengan juga menyebutkan kekerasan terhadap perempuan di Rajasthan dan Chattisgarh, yang diperintah oleh partai oposisi.

Masalah hak asasi manusia secara tragis telah dipolitisasi di India, seperti yang sering terjadi di tempat lain di seluruh dunia. Ini tidak hanya di dalam BJP. Partai lain juga mengalah.

India yang kita kenal  dengan cepat menghilang. Penyerangan dan pembunuhan wanita dengan kekerasan di Manipur ini menunjukkan kemungkinan India di masa depan jika kita gagal membangkitkan hati nurani India melintasi garis agama dan kasta.

READ  Rumah-Rumah Mayoritas Kristen Hancur Di Manipur India

Apakah itu seorang wanita Muslim, Kristen, Hindu, atau Dalit yang diperkosa dan dibunuh, seluruh India harus bersuara sebagai satu kesatuan jika keadilan yang murni dan murni adalah tujuannya. Semua orang India harus menolak segala bentuk polarisasi agama, kasta, atau etnis yang menghalangi perlakuan yang sama di bawah hukum. India harus menolak segala bentuk politik dan kebencian yang berkaitan dengan masalah ini.

Kekerasan dan penyerangan seksual terhadap wanita India mana pun adalah parodi, terlepas dari latar belakang korban atau pelakunya. Namun jika ujaran kebencian dan kefanatikan terus merajalela, seperti yang telah kita saksikan di Manipur, India akan semakin terperosok ke dalam kekacauan bagi perempuan secara nasional.

CP-Uskup Agung Joseph D’Souza adalah seorang aktivis hak asasi manusia dan sipil yang terkenal secara internasional. Dia adalah pendiri Dignity Freedom Network, sebuah organisasi yang mengadvokasi dan memberikan bantuan kemanusiaan kepada orang-orang terpinggirkan dan terbuang di Asia Selatan. Dia adalah Uskup Agung Anglikan Good Shepherd Church of India dan menjabat sebagai President of the All India Christian Council.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*