Film “Come Out in Jesus Name’ Masuk 5 Besar Box Office

/script>

Poster film “Come Out In Jesus Name” | Publisitas TKO

Pertunjukan ulangan Come Out in Jesus Name melonjak ke No. 5 di box office untuk film-film berpenghasilan tertinggi pada hari Senin karena penayangan di bioskop-bioskop setelah penayangan tersebut membanjiri media sosial. 

Selain masuk dalam lima film teratas, mengikuti “AIR”, “Dungeons & Dragons”, ” John Wick: Bab 4 “, dan ” The Super Mario Bros”, film tersebut mencetak rata-rata box office per layar tertinggi kedua. .

” Come Out in Jesus Name ” pertama kali ditayangkan di bioskop-bioskop nasional di Amerika Serikat pada bulan Maret dan menampilkan karya pelayanan pelepasan (deliverence-red) dari Pastor Greg Locke dan Alexander Pagani, pengkhotbah YouTube Isaiah Saldivar, Pastor Mike SignorelliVladimir Savchuck dan Daniel Adams.

Locke, yang pernah menggambarkan dirinya sendiri sebagai cessationist (pandangan bahwa “karunia mukjizat” bahasa roh dan penyembuhan telah berhenti-red), mengatakan bahwa dia sekarang sepenuhnya ada dalam dekapan karunia Roh Kudus dan mendorong orang Kristen untuk merangkul otoritas mereka di dalam Yesus untuk membebaskan diri mereka sendiri dan orang lain dari penindasan atau kerasukan setan.

Setelah film tersebut dirilis awal bulan lalu, penonton bioskop membanjiri media sosial dengan cuplikan dan postingan tentang pembebasan yang terjadi di bioskop. Akun serupa telah dibagikan setelah pertunjukan encore pada hari Senin.

Pagani mengatakan dia menghadiri pertunjukan di Danbury, Connecticut, menulis di Facebook : “Teater Film DANBURY GILA! Malam ini kami memimpin seluruh teater untuk melepaskan dan seluruh Surga terlepas! Mereka memanggil polisi tetapi pelepasan/ pemulihan terjadi di tempat parkir.

Locke mengatakan perilisan film tersebut telah berubah menjadi gerakan yang membawa orang lebih dekat kepada Kristus.

READ  Perubahan Siklus Hidup Seorang Pendeta Di Era Pasca-Pandemi

“Apa yang dimulai sebagai film untuk menarik perhatian pada pekerjaan Tuhan, telah menjadi gerakan Tuhan yang benar, karena kisah keselamatan dan kesaksian pembebasan mengalir ke media sosial dalam jumlah ribuan. Lebih dari 200.000 jiwa telah menonton film tersebut dan orang-orang memohon kesempatan untuk kembali bersama teman dan keluarga mereka,” kata Locke dalam sebuah pernyataan yang dibagikan kepada The Christian Post pada hari Senin.

Karena penonton bioskop telah menunjukkan minat pada film tersebut, Locke mengatakan dia membuat rencana untuk pemutaran ketiga akhir bulan ini.

“Kami menantikan rilis teatrikal ketiga kami bulan ini dan karena banyaknya permintaan, rilis ini juga akan menyertakan sesi doa pembebasan saya selama 30 menit sebagai konten bonus,” lanjutnya. “Kami benar-benar tersanjung dengan keberhasilan film ini, dan percaya gerakan ini adalah bagian penting dari kebangkitan yang telah dinantikan oleh tubuh Kristus.”

Locke menjadi terkenal di internet pada tahun 2016 setelah dia memposting video di Facebook yang mengkritik Target karena kebijakannya yang memungkinkan pria yang mengidentifikasi diri sebagai wanita untuk memasuki ruang ganti dan kamar mandi anak perempuan dan wanita. Dia kemudian menjadi sangat blak-blakan mendukung mantan Presiden Donald Trump dan kemudian berbicara menentang pembatasan pemerintah yang sedang berlangsung di rumah ibadah, yang di beberapa negara bagian berlangsung selama lebih dari setahun.

Pendeta sejak itu mengubah fokusnya dan percaya bahwa dia salah arah dengan berfokus pada hal-hal yang tidak ada di alam spiritual, seperti yang diperintahkan Alkitab .

Untuk informasi lebih lanjut tentang film ini, klik di sini .

Jeannie Ortega Law, Reporter The Christian Post. Penulis buku,  What Is Happening to Me? How to Defeat Your Unseen Enemy 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*