200 Radikal Hindu Menyerang Gereja Rumah di India

<

Massa sekitar 200 nasionalis Hindu menyerang sebuah gereja rumah selama kebaktian di negara bagian Chhattisgarh di India timur, melukai pendeta dan setidaknya dua orang Kristen lainnya dan secara paksa mengubah seorang wanita Kristen menjadi Hindu, menurut sebuah laporan.

Massa, tampaknya dipimpin oleh seorang pria yang diidentifikasi sebagai Sanjith Ng, menyerang orang-orang Kristen di sebuah gereja di desa Odagoan di Distrik Kondagaon Chhattisgarh pada hari Minggu, pengawas penganiayaan yang berbasis di AS International Christian Concern melaporkan .

Sanjith Ng menerobos masuk ke rumah di mana kebaktian sedang berlangsung dan memukuli Pendeta Hemanth Kandapan dan seorang anggota jemaat, yang diidentifikasi sebagai Sankar Salam, kata ICC, menambahkan bahwa pria itu kemudian menyeret pendeta keluar dari rumah yang dihuni lebih dari 200 orang. berkumpul.

Massa secara brutal memukul pendeta dan Salam, mengklaim bahwa mereka secara ilegal mengubah orang Hindu menjadi Kristen. Pendeta dan jemaat mengalami luka dalam yang parah dan harus dirawat di rumah sakit.

Massa mengancam orang-orang Kristen, mengatakan mereka akan dibunuh jika mereka terus mengadakan doa di desa.

“Saya ditahan di bawah rumah selama hampir sembilan jam,” kata Pendeta Kandapan seperti dikutip. “Selama ini saya diretas dan dilecehkan oleh massa bahkan di hadapan polisi.”

Pada hari Senin, para pemimpin kelompok nasionalis Hindu Vishwa Hindu Parishad (World Hindu Council) memaksa orang-orang Kristen untuk berpartisipasi dalam upacara keagamaan di mana seorang wanita Kristen, bernama Suneri Bathi, dipaksa masuk agama Hindu.

“Situasi di desa masih tegang,” kata Pendeta Kandapan.

“Kami tidak tahu berapa lama keluarga-keluarga ini harus tinggal di luar rumah mereka,” tambahnya, merujuk pada lima keluarga yang telah meninggalkan desa. Kondagaon adalah distrik mayoritas suku.

READ  10 Tahun Bikers for Christ Indonesia (BFCI) Melayani Negeri

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*