25 Hal Penting; Orang Tua Berutang Kepada Anak-Anak

<

Ketika saya tinggal di Atlanta, saya sering berkendara melewati Scottish Rite Children’s Hospital. Di depan ada tanda yang menggugah pikiran.

“100 tahun dari sekarang tidak masalah, apa rekening bank saya, jenis rumah yang saya tinggali, atau jenis mobil yang saya kendarai … tetapi dunia mungkin berbeda. Karena penting bagi saya kehidupan seorang anak.”

Saya dibesarkan di sebuah rumah di mana orang tua saya memiliki sangat sedikit tetapi mereka memberi banyak. Ayah saya adalah seorang imigran yang berasal dari Polandia, tidak pernah menyelesaikan sekolah menengah, dan bekerja sebagai penjaga. Ibu saya cacat, menggosok lantai tiga kali seminggu, dan mencubit uang bersama ayah untuk mencari nafkah di Cleveland, Ohio. Kami tidak pernah punya mobil, pergi berlibur, atau menikmati AC. Namun, syukurlah, saya berhasil karena pengorbanan investasi mereka dalam diri saya.

Warisan luar biasa

Sarah Edwards adalah istri dari pendeta abad ke-18 Jonathan Edwards, dan ibu dari 11 anak. Penulis Elizabeth Dodds mencatat pencapaian dan kontribusi anak-anak dan keturunan mereka, menggarisbawahi potensi apa yang dapat dihasilkan orang tua untuk warisan mereka. Dari 1400 keturunan Edwards, keluarga menghasilkan:

• 13 rektor perguruan tinggi
• 65 profesor
• 100 pengacara dan dekan fakultas hukum
• 30 hakim
• 66 dokter dan dekan fakultas kedokteran
• 80 pemegang jabatan publik, termasuk tiga walikota, tiga gubernur, tiga senator AS, pengontrol perbendaharaan Amerika Serikat, dan seorang wakil presiden Amerika Serikat.

Apakah Jonathan dan Sarah Edwards dapat meramalkan semua ini ketika mereka setiap hari membesarkan anak-anak mereka dalam rutinitas kehidupan sehari-hari?

Apakah ibu Abraham Lincoln, yang meninggal ketika dia baru berusia 10 tahun, meramalkan nasib anaknya ketika dia membacakan Alkitab dan mendidiknya “di jalan yang seharusnya” (Ams. 22:6)? Saya meragukannya, tetapi dia bertindak dengan iman dan tetap tekun dalam tugasnya dan percaya kepada Tuhan untuk hasilnya. Di kemudian hari setelah dia lama meninggal, “Abe yang Jujur” menyatakan, “Semua diri saya dan semua yang akan saya miliki, saya berutang kepada ibu saya.”

READ  Saya 'Lebih Dari Baik-Baik Saja' Kata Bobbie Houston

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*