5 Alasan Kehadiran Gereja Digital Membingungkan

<

Saya sangat menyukai kesempatan untuk streaming layanan ibadah dan orang-orang untuk hadir secara digital. Ini adalah kesempatan pelayanan dan misi. Saya berharap semua gereja bergerak untuk membuat layanan ini tersedia. Sebenarnya tidak ada hambatan biaya.

Tantangan yang kita lihat adalah sifat membingungkan dari kehadiran digital. Mungkin karena kita masih relatif awal dalam pengenalan ibadah digital di sebagian besar gereja. Mungkin kita akan melihat beberapa praktik umum yang akan memperjelas penghitungan dan tujuan kehadiran digital. Untuk saat ini, berikut adalah lima alasan kehadiran digital membingungkan:

  1. Ada banyak sekali cara untuk menghitung kehadiran digital. Satu gereja menghitung siapa saja yang kebetulan mengklik layanan, bahkan jika itu untuk satu atau dua detik. Gereja lain menghitung mereka yang tinggal setidaknya lima menit. Satu gereja menghitung kunjungan atau klik sebagai satu orang. Gereja lain menghitung klik yang sama sebagai dua orang, dengan asumsi itu adalah jumlah rata-rata orang yang melihat dari layar tertentu. Saya yakin sebagian besar anggota gereja tidak tahu bagaimana gereja menghitung kehadiran digital.
  2. Tidak ada konsistensi dalam bagaimana kehadiran digital dihitung dalam total kehadiran di gereja yang berbeda. Saya sedang melihat data dari satu gereja sekarang, di mana kehadiran digital dan kehadiran langsung ditambahkan bersama-sama tanpa melihat dua bagian data yang sangat berbeda. Saya melihat data dari gereja lain kemarin yang memisahkan kedua metrik tersebut setiap saat.
  3. Sebagian besar gereja tidak dapat menjawab pertanyaan “mengapa” mereka tentang menghitung kehadiran digital. Ketika saya bertanya kepada para pemimpin gereja mengapa mereka menghitung kehadiran digital, saya sering tidak mendapatkan jawaban yang jelas. Sebaliknya, menghitung kehadiran secara langsung membantu gereja mengetahui data penggunaan gedung, apakah akan menambah atau menggabungkan kebaktian, dan isu-isu dasar seperti berapa banyak orang yang akan dilayani komuni atau Perjamuan Tuhan.
  4. Sebagian besar gereja tidak memiliki rencana untuk layanan digital mereka. Apakah terutama bagi mereka yang secara fisik tidak dapat hadir? Apakah ini peluang misi yang memerlukan rencana untuk menjangkau peserta digital tersebut? Apakah ini seperti layanan tatap muka dalam tujuan dan cakupan? Karena sebagian besar pemimpin tidak memiliki rencana untuk layanan digital, penghitungan peserta tidak memiliki banyak tujuanenuhPlayBerikutnya
  5. Beberapa gereja menghitung kehadiran digital untuk mengkompensasi kerugian pribadi selama pandemi. Beberapa pendeta telah berbagi dengan saya bahwa mereka menghitung kehadiran digital agar jemaat mereka tidak putus asa. Banyak dari mereka kehilangan 20% hingga 50% dari kehadiran langsung. Menghitung peserta digital memungkinkan jemaah tahu bahwa mereka masih terhubung dengan orang-orang di luar pendekatan tradisional.
    READ  Krisis Kepemimpinan Dalam Evangelikalisme Amerika

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*