Pendeta Tidak Secara Konsisten Ajarkan Teologi Alkitabiah

/script>

Survei menunjukkan pandangan dunia pluralistis berkembang pesat di kalangan orang Kristen Amerika

Lebih dari 60% orang Kristen yang dilahirkan kembali di Amerika antara usia 18 dan 39 tahun percaya bahwa Buddha, Nabi agama seberang dan Yesus adalah jalan yang benar menuju keselamatan dan lebih dari 30% mengatakan bahwa mereka juga percaya bahwa Yesus berdosa sama seperti orang lain ketika Dia hidup di Bumi. atau tidak yakin, menurut sebuah penelitian.

Ada “penurunan mencolok” dalam keyakinan dan praktik keagamaan evangelis selama 10 tahun terakhir, karena jumlah orang yang mengaku percaya untuk memegang keyakinan diatas telah meningkat hampir 25%, kata Probe Ministries dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan hasil dari Pandangan Keagamaan. & Praktik Survei.

Penelitian tersebut, yang mewawancarai 3.100 orang Amerika berusia 18 hingga 55 tahun pada tahun 2020 dan melihat berbagai penelitian sebelumnya, melihat penurunan “pandangan dunia alkitabiah dasar” – atribut Tuhan, keakuratan Alkitab, keselamatan dan Yesus tidak berdosa – dari 47% di tahun 2020. 2010 menjadi 25% pada tahun 2020 di antara orang Kristen yang dilahirkan kembali.

Penurunan “pandangan dunia alkitabiah yang diperluas” — keyakinan tentang Setan dan moral yang objektif — naik dari 32% pada 2010 menjadi 16% pada 2020.

“Jadi, persentase orang Kristen yang dilahirkan kembali dengan pandangan dunia alkitabiah (dari kedua jenis) telah berkurang setengahnya selama dekade terakhir,” kata penelitian tersebut, yang membandingkan kelompok usia 18-29 dari 2010 dengan kelompok usia yang sama 10 tahun. nanti, sekarang 30–39. “Hasil ini adalah degradasi yang mengejutkan dalam keyakinan pandangan dunia orang-orang Kristen Lahir Baru hanya dalam 10 tahun.”

Ini berarti, bahkan orang Kristen yang dilahirkan kembali “dapat memiliki pandangan yang salah tentang Yesus Kristus dan menganut pandangan dunia yang pluralistis,” Kerby Anderson, presiden Probe Ministries, mengatakan. “Para pendeta dan pemimpin gereja tidak bisa lagi berasumsi bahwa anggota gereja atau organisasi Kristen mereka memiliki pandangan dunia yang alkitabiah.”

READ  Komunitas Internasional Didesak Menekan Nigeria Atas Tewasnya Pemimpin Gereja

Ada penurunan yang lebih besar di antara populasi umum, studi tersebut menemukan. Untuk pandangan dunia alkitabiah dasar, ada penurunan dari 13% menjadi 6%. Untuk pandangan dunia alkitabiah yang diperluas, penurunannya adalah dari 9% menjadi lebih dari 3%.

Anderson mengaitkan perubahan itu dengan pengaruh media yang terus-menerus dan berkembang.

“Tren yang mengganggu ini, ya, karena para pendeta tidak secara konsisten mengajarkan teologi alkitabiah. Tetapi mereka juga dapat dikaitkan dengan orang-orang muda Kristen yang tidak memperhatikan, yang fokus — hampir secara eksklusif, tampaknya — pada ponsel mereka, media sosial, dan konten lain yang mereka anggap lebih menarik,” katanya.

Studi tersebut menyarankan, kata Anderson, bahwa “kita harus terus menjelaskan biaya keselamatan … bahwa tidak ada jalan menuju keselamatan, selain melalui pengorbanan dan kematian Kristus yang tidak berdosa. Bahwa tidak seorang pun dapat datang kepada Bapa kecuali melalui Anak, tetapi juga agar  setiap orang  dapat datang melalui Dia.”

Sebuah artikel tentang temuan penelitian di situs web Probe Ministries mencatat bahwa di Kekaisaran Romawi pada tahun 60 M, orang Kristen yang berpandangan dunia alkitabiah berjumlah kurang dari 1% dari populasi. “Tiga ratus tahun kemudian, hampir seluruh kekaisaran setidaknya secara nominal Kristen.”

“Jika kita mau berkomitmen untuk ‘mewartakan keagungan Dia yang memanggil kita keluar dari kegelapan ke dalam terang-Nya yang ajaib,’ Tuhan akan membawa kebangunan rohani ke tanah kita,” tambahnya.

Anugrah Kumar, Kontributor Christian Post

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*