Alister McGrath Tentang Batasan Sains Dan Ateisme

<

Wawancara terakhir kami dalam seri Keajaiban Dunia Hidup  adalah dengan Prof Alister McGrath dari Universitas Oxford, yang memulai karirnya di bidang sains sebelum pindah ke teologi. Selama beberapa tahun terakhir Alister telah berpikir tentang bagaimana keajaiban tatanan alam dapat menyebabkan pertanyaan tentang makna dan tujuan, termasuk pertanyaan teologis. Di sini dia menjelaskan bagaimana dia sampai pada iman Kristen saat menjadi mahasiswa di Oxford, dan berbagi beberapa pengalamannya sendiri tentang keajaiban.

Apa yang membuat Anda tertarik pada sains?

Saya menjadi ilmuwan karena rasa takjub saya akan keindahan dan luasnya dunia. Saya merasa bahwa saya akan memulai perjalanan penemuan yang akan menjawab semua pertanyaan besar saya tentang kehidupan dan alam semesta. Saya tidak tahu ke mana kegembiraan tentang keindahan dunia ini akan membawa saya. Saya hanya tahu itu akan bermanfaat dan memuaskan.

Bisakah Anda ceritakan sedikit tentang perjalanan iman Anda?

Sebagai seorang remaja, saya percaya bahwa sains dan agama saling berperang. Karena saya mencintai sains, saya tidak punya pilihan selain menolak dan mengolok-olok agama. Awalnya, saya cukup senang menjadi seorang ateis, karena tampaknya sangat trendi. Namun aku mulai ragu akan hal itu. Lagi pula, saya tidak bisa membuktikan bahwa ateisme itu benar. Saya menemukan ini menjadi sumber keprihatinan yang nyata. Saya menolak Kekristenan karena itu adalah posisi iman yang tidak dapat dibuktikan kebenarannya. Tapi saya tidak bisa membuktikan ateisme saya sendiri.

Saya pergi ke Oxford untuk belajar kimia, dan menemukan bahwa Kekristenan adalah pilihan intelektual yang jauh lebih menarik dan menarik daripada ateisme. Dan sejak itu, saya senang menjelajahi lanskap iman Kristen, terutama cara Kekristenan menciptakan ruang intelektual bagi ilmu-ilmu alam. Saya berbicara secara rinci tentang perpindahan saya sendiri dari ateisme ke Kristen dalam buku saya Through a Glass Darkly: Journeys through Science, Faith and Doubt .

READ  25 Hal Penting; Orang Tua Berutang Kepada Anak-Anak

Peran apa yang dimainkan keajaiban dalam penelitian Anda sendiri?

Penelitian saya hari ini berfokus pada hubungan sains dan keyakinan agama, dan saya menemukan bahwa keduanya sangat dipengaruhi oleh keajaiban. Bagaimanapun, penyembahan Kristen adalah rasa takjub akan keindahan dan kemuliaan Allah, yang membawa kita ke dalam visi iman yang lebih dalam dan lebih memuaskan. Salah satu tema utama dari tulisan saya baru-baru ini adalah bagaimana rasa takjub terhadap alam dapat menjadi pintu gerbang menuju iman. Ini benar-benar tentang wilayah teologi yang dikenal sebagai “teologi alam”, yang melihat keindahan dan luasnya alam sebagai petunjuk kepada Tuhan. Merupakan pemikiran yang benar-benar luar biasa bahwa bahkan keindahan lanskap Alpen atau langit malam dapat dilampaui oleh keindahan Tuhan yang lebih besar.

Data awal dari sebuah studi baru-baru ini  menunjukkan bahwa ahli biologi cenderung menganggap kompleksitas itu indah, sementara fisikawan lebih cenderung mengagumi kesederhanaan. Aspek mana dari dunia kehidupan yang menurut Anda indah?

Saya mendapati diri saya menanggapi baik kesederhanaan representasi matematis Einstein tentang dunia, dan kompleksitas dunia kehidupan di sekitar kita. Ini berbicara kepada saya tentang banyak tingkatan dunia kita, dan kebutuhan untuk menemukan cara untuk menyatukan ini. Salah satu alasan mengapa saya menjadi begitu tertarik pada dunia filsuf publik Inggris Mary Midgley adalah karena dia memberi kita seperangkat alat untuk menyatukan berbagai aspek alam ini, dan menghargai keseluruhan yang lebih besar yang mereka tunjuk. Ini membantu saya menghubungkan pemikiran-pemikiran ini dengan pernyataan yang kaya bahwa “segala sesuatu bersatu” di dalam Kristus (Kolose 1:17).

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*