Kelompok ‘Pro-Life’ Menolak Aborsi

<

WASHINGTON — Pro-Life Movement telah meluncurkan proyek terbaru dalam “rencana strategis untuk mempersiapkan pasca- Roe America,” yang mendorong wanita yang mengalami kehamilan tak terduga untuk menolak aborsi sambil memberi mereka sumber daya untuk memastikan bahwa mereka tidak “berdiri sendiri .”

Sekelompok aktivis Pro-Life mengadakan konferensi pers di markas Heritage Foundation Senin untuk membahas upaya mereka untuk menyediakan sumber daya selain aborsi untuk membantu wanita yang mengalami kehamilan yang tidak direncanakan. Peristiwa itu terjadi saat Mahkamah Agung Amerika Serikat dijadwalkan untuk memutuskan sebuah kasus yang dapat berdampak membalikkan atau melemahkan Roe v. Wade , keputusan Mahkamah Agung tahun 1973 yang melegalkan aborsi secara nasional.

Student for Life of America menyelenggarakan konferensi pers bersama dengan Heritage Action dan menampilkan wanita yang memiliki pengalaman pribadi memutuskan apakah akan melakukan aborsi atau tidak.

“Setiap hari, komunitas Pro-Life membuktikan bahwa kami di sini untuk perempuan dan anak-anak mereka, tidak peduli berapa kali kami dituduh tidak peduli,” kata Presiden SFLA Kristan Hawkins dalam sebuah pernyataan tentang acara tersebut. “Tetapi saat kami semakin dekat dengan pasca- Roe America, kami menyampaikan pesan kami langsung kepada wanita di seluruh negeri sehingga mereka tahu kami berdiri bersama mereka sehingga mereka tidak perlu berdiri sendiri.”

Hawkins menjelaskan bahwa waktu konferensi pers di Hari Valentine bukanlah suatu kebetulan:

“Pada Hari Valentine, kami ingin wanita tahu bahwa mereka dan anak-anak mereka — lahir dan sebelum lahir — dicintai. Industri aborsi predator yang menghasilkan jutaan dengan mengakhiri kehidupan muda memberi tahu para wanita bahwa mereka sendirian di dunia dan tidak mampu berhasil di rumah dan di tempat kerja. Mereka menjual wanita pendek, dan kemudian mereka menjual aborsi, menciptakan ketakutan nyata pada wanita. Kami ingin wanita tahu bahwa kami sudah bekerja untuk membantu mereka dan tidak ada wanita yang perlu berdiri sendiri.”

READ  Petugas Polisi India Bakar Gereja Dan Mengancam Membunuh

Konferensi pers juga bertepatan dengan peluncuran kembali proyek SFLA ” Standing With You,” sebuah situs web yang mencakup database sumber daya kehamilan dan pengasuhan anak di seluruh AS SFLA menggambarkan database sebagai bagian dari “rencana strategis untuk mempersiapkan pasca- Roe Amerika.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*