‘Barat’ Harus Belajar Dari Orang Kristen Yang Dianiaya

<

Tom Holland telah berbicara dengan menyentuh tentang dampak mendalam dari menyaksikan secara langsung penderitaan orang-orang Kristen di bagian lain dunia.

Sejarawan dan penulis “Dominion” menjadi pembicara tamu pada kuliah perdana ‘Perspectives’ yang diadakan oleh Open Doors, sebuah badan amal yang mendukung orang-orang Kristen yang teraniaya, di British Library pada Rabu malam.

Ditanya tentang bagaimana orang-orang Kristen di Barat dapat “menghilangkan kebarat-baratan”, dia mengatakan salah satu caranya adalah dengan “berpikir tentang orang-orang Kristen di negeri-negeri di luar Barat” dan “perspektif tentang Kekristenan yang mungkin dapat mereka tawarkan kepada kita”.

Sebaliknya, pada pertanyaan tentang bagaimana orang Barat bisa “mengkristenkan kembali”, dia mengatakan hal yang sama berlaku dan bahwa dia telah mengalami ini sendiri setelah mengunjungi Irak utara di mana dia melihat adegan penganiayaan yang menghancurkan terhadap orang Kristen dan Yazidi oleh Negara Islam.

Holland mengatakan dampak dari mengunjungi tempat-tempat ini “menghidupkan semua jenis ajaran Kristen [dan] gaya hidup Kristen” yang sebelumnya hanya “dipahami secara abstrak”.

“Tema sejarah Kristen, siklus penganiayaan, tampak jelas dengan cara yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya,” katanya.

Secara khusus, pemahamannya tentang penyaliban diubah dengan mengunjungi tempat-tempat di mana orang-orang Yazidi telah disalibkan oleh Negara Islam.

Ini, katanya, telah membuatnya menghargai dengan cara baru “realitas dunia di mana salib berfungsi sebagai simbol kekuatan yang kuat untuk menyiksa dan menyiksa dan membunuh yang tak berdaya ketika secara naluriah bagi saya, sebagai seseorang yang tumbuh dewasa. dalam masyarakat yang pada dasarnya Kristen, salib berfungsi sebagai kebalikannya.

 

READ  Mari Bersama Berdoa Bagi Gereja Yang Dianiaya

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*