Beribadah Secara Langsung Atau Online Selama Pandemi Covid-19

<

(RNS) — Delapan dari 10 gereja AS sekarang menyediakan layanan hybrid, menawarkan pilihan bagi jemaat untuk beribadah baik secara langsung atau online selama pandemi Covid-19, menurut sebuah studi baru dari Hartford Institute for Religion Research

Hampir seperempat gereja, kata laporan itu, memiliki konflik sedang hingga parah tentang pembatasan pandemi.

Di tengah penyesuaian teknologi, keputusan tentang pembatasan Covid-19 dari pemerintah dan denominasi mereka sendiri, dan permintaan yang lebih besar untuk bantuan makanan dan keuangan, 67% pendeta mengatakan tahun 2020 adalah tahun tersulit dalam pelayanan mereka.

Studi baru , yang disurvei 2.074 gereja dari 38 denominasi secara online musim panas ini, adalah tampilan pertama dari proyek lembaga pada keadaan gereja-gereja di bangun dari pandemi yang sedang berlangsung.

“Temuan dari musim panas ini dengan jelas menunjukkan bahwa pandemi memiliki dampak besar di seluruh spektrum agama, dan bahwa beberapa gereja bernasib lebih baik daripada yang lain,” kata Scott Thumma, peneliti utama, dalam mengumumkan penelitian tersebut.

“Fakta bahwa 83% gereja memiliki setidaknya satu tes anggota yang positif menunjukkan bahwa hampir tidak ada jemaat yang selamat, tetapi lebih dari dua pertiga merasa mereka akan muncul lebih kuat dari sebelumnya menyiratkan bahwa komunitas agama ini adalah kelompok yang tangguh.”

Thumma, dalam sebuah wawancara, mengatakan dia terkejut bahwa sepertiga dari klerus tidak mengatakan bahwa tahun terakhir adalah yang paling sulit dalam pelayanan mereka.

“Anda harus bertanya-tanya, oke, jadi tahun berapa pelayanan Anda lebih sulit dari tahun lalu?” dia berkata.

“Secara keseluruhan, itu benar-benar menunjukkan bahwa, saya pikir, ada banyak jemaat yang bertahan dalam bentuk yang cukup baik tetapi kemudian ada juga sebagian besar dari mereka yang masih dalam cara yang sangat buruk.”

READ  Mosi Mendukung "Gereja Yang Teraniaya di Dunia"

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*