Film Animasi ‘The Bad Guys’ Ajarkan Anak-Anak Periksa Karakter

/script>

Di permukaan, “The Bad Guys” adalah film animasi serba cepat tentang kru penjahat hewan kriminal yang ditugaskan menjadi warga teladan untuk menghindari waktu penjara. Namun di balik itu, film ini menyoroti pesan penting untuk anak-anak dan orang dewasa: Jangan menilai orang lain dari penampilan luar mereka — dan perubahan itu mungkin, bahkan untuk “orang jahat.”

Itu menurut sutradara dan pemeran komedi DreamWorks Animation, yang tayang di bioskop pada 22 April. “The Bad Guys” mengikuti lima teman terkenal: Mr. Wolf pencopet, Mr. Snake yang sinis, Mr. Shark yang menyamar, Mr. yang mudah berubah. Piranha dan ahli hacker komputer Ms Tarantula.

Setelah lolos dengan serangkaian pencurian, teman-teman akhirnya ditangkap oleh polisi. Dalam upaya untuk menyelamatkan krunya dari penjara, Tuan Wolf membuat kesepakatan dengan kelinci percobaan yang lebih baik bernama Profesor Marmalade: “Orang jahat” akan mengubah cara mereka.

Meskipun mereka tidak memiliki niat untuk menepati janji mereka, “orang jahat” mulai melakukan perbuatan baik — dan Tuan Wolf mulai menyadari bahwa berbuat baik memiliki manfaat. Dia menyadari bahwa mungkin saja, dia diam-diam ingin menjadi “orang baik” selama ini. Ketika penjahat baru mengancam kota, Tuan Wolf ditugaskan untuk membujuk anggota geng lainnya untuk benar-benar menjadi “orang baik”.

Berdasarkan seri buku terlaris The New York Times oleh Aaron Blabey, “The Bad Guys” disutradarai oleh Pierre Perifel dan dibintangi oleh Sam Rockwell, Craig Robinson, Marc Maron, Anthony Ramos dan banyak lagi.

Dalam sebuah wawancara dengan The Christian Post, Perifel merefleksikan beberapa tema film yang lebih dalam, termasuk gagasan bahwa siapa pun dapat berubah terlepas dari masa lalu mereka.

READ  Desak Platform Porno Pasang Metode Verifikasi Usia Yang Efektif

Karena spesies mereka, Tuan Wolf dan krunya dipandang oleh masyarakat sebagai “buruk”. Tidak peduli seberapa baik Tarantula bagi orang-orang; mereka masih melarikan diri sambil berteriak begitu mereka melihat kakinya yang kurus. Dan sementara Profesor Marmalade dikenal karena karya-karya baiknya, bahkan menerima penghargaan yang didambakan untuk karakternya yang sempurna, dia mungkin tidak bermoral seperti yang terlihat.

“Anda mengidentifikasikan diri dengan apa yang diproyeksikan masyarakat lain tentang Anda, tetapi itu tidak berarti itu Anda,” kata Perifel. “Dan itu semacam ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya untuk orang-orang jahat ini; itu seperti, ‘Kami jahat, jadi saya rasa kami tidak punya hal lain untuk dilakukan, tetapi buktikan bahwa kami jahat atau melakukan hal-hal buruk.’ Tapi … seperti apa Anda dilahirkan tidak mewakili siapa Anda, atau apa yang Anda proyeksikan pada Anda tidak mewakili siapa Anda.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*