Gerbang Pornografi ‘Pintu Terbuka’ Iblis Menyusup Manusia

<

Alkitab melukiskan kisah-kisah nyata tentang penderitaan rohani, kerasukan setan dan penyembuhan — kisah-kisah menggugah yang telah memikat orang-orang Kristen selama lebih dari dua milenium, sementara juga memicu percakapan yang bersemangat tentang hubungan antara yang baik dan yang jahat.

Diskusi tentang peperangan rohani dan tingkat penderitaan yang dihadapi orang juga telah memicu perdebatan teologis yang sedang berlangsung. Di antara istilah yang muncul dalam diskusi yang selalu kompleks ini adalah “pelepasan”, sebuah kata yang kadang-kadang digunakan secara bergantian untuk “pengusiran setan”.

“Pelepasan adalah tindakan untuk membebaskan diri dari beban dan trauma yang dialami musuh dalam hidup kita,” guru Alkitab Jareb Nott baru-baru ini memberi tahu “Podcast Bermain Dengan Api Billy Hallowell.” “Pelepasan [adalah] hanya masalah melayani kebebasan dan menghilangkan keterikatan iblis yang benar-benar telah datang ke dalam hidup kita.”

Nott dan istrinya, Petra, adalah rekan penulis buku, The Science of Deliverance: How Spiritual Freedom Brings Physical Healing , dan menjalankan pelayanan pelepasan dan melatih orang lain untuk membantu membebaskan orang dari pengaruh iblis.

Dengarkan mereka menjelaskan pandangan mereka tentang bagaimana pornografi dan isu-isu lain memiliki unsur setan:

Nott menjelaskan perbedaan antara orang yang sepenuhnya dikuasai oleh iblis — individu yang telah sepenuhnya berkomitmen pada kejahatan — dan mereka yang berjuang dengan masalah tertentu atau di berbagai arena dalam kehidupan mereka.

Kepemilikan penuh, katanya, jarang terjadi. Tetapi isu-isu seperti pornografi, di antara pergumulan lainnya, jauh lebih tidak teratur dan dapat membuka orang-orang percaya pada masalah-masalah rohani.

“Kebanyakan orang, mereka tidak akan sepenuhnya menyerahkan hidup mereka kepada Setan,” katanya. “Apa yang sering kita lihat adalah ada area dalam hidup kita, sebut saja gerbang pornografi. mata kita, telinga kita. Hal-hal yang melibatkan kami karena menarik.”

READ  Seorang Guru Memilih Yesus Daripada Homoseksualitas Setelah Tertular HIV

Ketika orang “mencelupkan kaki mereka” ke dalam perilaku berdosa seperti itu, Nott mengatakan itu dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*