Gereja Berikan Tanggung Jawab Kepada Anak-Anak

<

Salah satu pertanyaan kuno tentang bagaimana mempertahankan orang-orang muda di gereja hadir dari waktu ke waktu. Saya telah menulis sebelumnya tentang alasan nomor satu mengapa orang muda meninggalkan gereja. Sementara saya berpendapat bahwa posting itu sepenuhnya benar, ada faktor-faktor lain yang dapat menghalangi mempertahankan pemuda. Satu masalah adalah bahwa orang-orang muda tidak diberikan tanggung jawab pelayanan apapun.

Saya mengerti argumen yang menentang itu. Beberapa orang akan menyarankan bahwa orang muda – terutama mereka yang muda dalam iman – perlu diasuh. Mereka membutuhkan pengajaran. Kita tentu tidak membantu mereka, mereka sering, jika kita mendorong orang-orang muda untuk melayani dengan mengorbankan duduk di bawah Firman. Saya benar-benar mengerti, dan bersimpati, dengan kasus ini.

Tetapi menurut pengalaman saya bahwa gereja-gereja yang memberikan tanggung jawab pelayanan orang muda sejak awal dalam perjalanan Kristen agar mereka menemukan bahwa mereka lebih mungkin untuk mempertahankan orang-orang muda yang sama di kemudian hari. Mereka yang diperlakukan seperti anak-anak, akan terus merasa seperti anak-anak. Mereka yang merasa gereja tidak menganggapnya serius akan segera berhenti menganggap serius gereja. Model tidak memberi siapa pun untuk melakukan apa pun sampai mereka membuktikan diri benar-benar perlu diganti dengan pola pikir yang mengatakan jangan hentikan siapa pun melakukan apa pun sampai mereka membuktikan bahwa mereka tidak bisa.

Masalah dengan pandangan bahwa kaum muda perlu dipupuk untuk tumbuh – yang sama sekali tidak salah untuk dipikirkan atau dikatakan – adalah bahwa ia lupa bahwa berkhotbah bukanlah satu- satunya cara untuk bertumbuh. Itu juga gagal untuk memperhitungkan fakta bahwa menyampaikan materi Sekolah Minggu berarti terlibat dengan Firman dan memahami poin-poin kuncinya. Tentu saja jika kebaktian yang Anda minta dilakukan oleh seorang anak muda berarti mereka tidak pernah  duduk mendengar khotbah, itu akan menjadi masalah. Tetapi jika itu berarti mereka secara berkala melewatkan khotbah, untuk melayani dalam kapasitas lain di mana mereka masih terlibat dengan Firman, saya tidak berpikir itu akan merugikan mereka sama sekali. Dan, tentu saja, ada berbagai cara orang muda dapat melayani tanpa melewatkan khotbah.

READ  Perpecahan Di Gereja dan Orang Kristen Menghancurkan Penginjilan

Sebagai orang percaya yang masih muda, baru-baru ini menjadi anggota, saya ingat berada di rotasi untuk merekam khotbah-khotbah bagi gereja ketika kaset masih menjadi hal yang penting. Saya masih mendengarkan khotbah, saya hanya memastikan mereka direkam dengan benar dan tingkat suara yang benar saat saya melakukannya. Saya membantu membersihkan setelah waktu minum teh dan kopi. Saya kemudian melayani di Sekolah Minggu dan, meskipun saya melewatkan satu khotbah sebulan sekali atau lebih, saya masih mendengar 2 khotbah seminggu (hilang hanya satu pada minggu saya melayani di Sekolah Minggu) dan bahkan kemudian terlibat dengan materi pelajaran .

Ini bukan pekerjaan yang tidak berharga. Saya sebenarnya melayani gereja dan diberi tanggung jawab untuk hal-hal yang perlu dilakukan. Dan saya yakin saya tumbuh lebih melalui diberi mereka untuk melakukan daripada saya telah ditawarkan tidak ada tanggung jawab dan diberitahu bahwa saya belum siap karena saya perlu duduk di bawah lebih banyak khotbah. Sementara kita bertumbuh melalui Firman yang dikhotbahkan, kita juga bertumbuh melalui pelayanan kita. Kita dapat secara tidak sengaja menghambat pertumbuhan orang percaya muda dengan menahan mereka dari melayani.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*