Gereja di Inggris Bersatu Dalam Doa Bagi Gereja Yang Teraniaya

<

Orang-orang Kristen di Inggris berkumpul pada Minggu malam untuk berdoa bagi orang-orang percaya yang dianiaya di seluruh dunia dan khususnya mereka yang berada di Nigeria, India, Eritrea dan Afghanistan.

Acara online diadakan untuk menandai Hari Doa Internasional untuk Gereja yang Dianiaya dan diselenggarakan bersama oleh Evangelical Alliance, Christian Solidarity Worldwide (CSW), Open Doors dan Release International.

Doa dipanjatkan untuk orang-orang Kristen di Afghanistan yang hidup dalam ketakutan akan hidup mereka setelah pengambilalihan Taliban pada bulan Agustus.

Seorang penganut Kristen yang dirahasiakan di negara itu menceritakan daftar orang-orang Kristen yang diedarkan dan bagaimana beberapa orang percaya telah “menghilang”, sementara yang lain menjadi korban penculikan.

Risiko-risiko ini diperparah dengan munculnya ISIS-K, krisis kemanusiaan dan ekonomi yang berkembang, kekurangan pangan, dan datangnya musim dingin.

Tetapi kekhawatiran juga dibagikan tentang ancaman ketidakstabilan regional dan penyebaran ekstremisme, terutama ke negara tetangga Pakistan.

“Berdoalah juga untuk dunia karena kebangkitan Taliban, cara mereka mengambil alih begitu cepat di Afghanistan, telah memberikan keberanian kepada kelompok ekstremis agama lain di seluruh dunia, khususnya kelompok ekstremis Islam,” kata CEO Open Doors, Henrietta Blyth. .

Terlepas dari tantangannya, malam itu juga terdengar laporan yang membesarkan hati tentang iman populasi kecil Kristen Afghanistan, cara mereka mendapatkan sumber daya dan diperlengkapi berkat teknologi media modern, dan bagaimana permintaan akan sumber daya semacam itu meningkat.

CEO CSW Scott Bower mengatakan: “Kami tahu bahwa situasi di Afghanistan putus asa, mendesak dan sangat rumit … tetapi itu tidak berarti kami tidak berdaya.”

 

READ  Open Doors Lakukan Panggilan Berdoa Bagi Afghanistan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*