Alyssa Milano Percaya Kegugurannya Adalah ‘Hukuman’ Karena Aborsi

<

Aktris Alyssa Milano berpose di pemutaran perdana “Horrible Bosses” di teater Cina Grauman di Hollywood, California 30 Juni 2011. Film ini dibuka di AS pada 8 Juli | (Reuters/Mario Anzuoni)

Pro-choice advocate yang gigih Alyssa Milano baru-baru ini mengungkapkan bahwa dia pernah percaya bahwa keguguran masa lalunya adalah hukuman atas aborsi yang dia lakukan saat dewasa muda. 

Aktris itu mengatakan kepada podcast “ Me Becoming Mom ” pada hari Kamis bahwa dia pikir menderita keguguran berulang kali adalah bentuk “hukuman” untuk aborsi di masa lalu: aborsi di usia 20-an saya,’” kata Milano.

Bintang “Pesona” itu memuji terapi karena membantunya mengatasi rasa bersalah yang dia rasakan. Namun, aktris itu mengatakan ketakutannya akan hukuman terbawa ke tahap awal menjadi ibu. Dia sekarang menjadi ibu dari dua anak – seorang putra berusia 10 tahun dan seorang putri berusia 7 tahun.

“Cara saya berinteraksi atau dengan anak-anak saya — dan saya pikir ini biasa — tetapi saya selalu merasa, ‘Bagaimana jika sesuatu terjadi pada dua makhluk kecil yang sangat saya cintai ini?’” jelasnya. “’Dan apakah ada dunia di mana mereka diambil dari saya untuk resolusi karma apa pun yang perlu terjadi?’”

Milano telah berbagi secara terbuka tentang melakukan dua aborsi . Dia mengungkapkan detail aborsinya di podcastnya, “Sorry Not Sorry,” selama episode yang ditayangkan pada tahun 2019.

“Saya tidak diperlengkapi untuk menjadi seorang ibu,” jelasnya saat itu tentang alasannya.

“Itu menghancurkan,” tambahnya. “Saya dibesarkan sebagai Katolik dan tiba-tiba bertentangan dengan iman saya, sebuah keyakinan yang mulai saya sadari hanya memberdayakan laki-laki untuk membuat setiap keputusan tentang apa yang diizinkan dan apa yang tidak diizinkan. Saya memiliki karir dan masa depan dan potensi. Dan juga, saya menderita kecemasan yang terkadang melumpuhkan.”

READ  Pejuang Doa Pada Usia Lanjut Walau Lemah Secara Fisik 

Menyusul pengesahan “RUU detak jantung” Georgia 2019 yang melarang aborsi jika detak jantung janin dapat dideteksi, Milano menggunakan Twitter untuk menuntut perempuan melakukan mogok seks sampai “kita mendapatkan kembali otonomi tubuh.”

“Setiap wanita dengan hak istimewa yang tinggal di salah satu negara bagian ini, jika ini terjadi, mereka akan dapat melakukan perjalanan ke negara bagian untuk mendapatkan perawatan kesehatan reproduksi yang aman,” kata Milano kepada Chris Cuomo dari CNN. “Tetapi untuk wanita kulit berwarna, untuk wanita yang terpinggirkan, untuk wanita yang (di) komunitas berpenghasilan rendah … tagihan ini akan menjadi bencana besar.”

Pada saat itu, Pro-choice advocate dan bintang NFL Benjamin Watson mengkritik aktris tersebut, menyebut komentarnya sebagai contoh “ketidaktahuan” dan “rasisme.”

[Jeannie Ortega Law, Christian Post Reporter]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*