Gereja Gunakan Teknologi Sebagai Alat Mencapai Misi

<

Mayoritas gereja Amerika sekarang menggunakan teknologi sebagai alat penting dalam mencapai misi mereka dan setuju bahwa gereja digital akan tetap ada. Tetapi kurang dari setengah dari mereka percaya bahwa media sosial akan menjadi “penting secara strategis” seperti alat online lainnya di masa depan, menurut sebuah studi baru.

Temuan ini berasal dari The 2021 State of Church Technology Report , yang dibuat dari data yang dikumpulkan dalam survei terhadap hampir 2.000 pemimpin gereja pembuat keputusan oleh perusahaan perangkat lunak Pushpay. Survei dilakukan antara September dan Oktober 2021, dan kelompok pemimpin gereja yang termasuk dalam survei tersebut mencakup “pelayanan dari berbagai ukuran, dari seluruh spektrum agama.”

Para peneliti menemukan bahwa 93% gereja percaya bahwa teknologi memainkan peran penting dalam mencapai misi gereja mereka, tetapi tidak semua teknologi memiliki bobot yang sama di jemaat yang berbeda.

“Misalnya, jumlah solusi teknologi yang telah digunakan gereja secara dramatis memengaruhi pendapat dan perilaku mereka. Jika sebuah gereja saat ini tidak menggunakan teknologi — yang mencakup dasar-dasar seperti media sosial, email, dll. — mereka secara dramatis cenderung tidak menganggap teknologi penting untuk masa depan mereka,” catat para peneliti.

“Tetapi wawasan yang paling menarik terletak pada perbedaan antara apa yang gereja-gereja gunakan saat ini, dibandingkan dengan apa yang mereka anggap ‘penting secara strategis’ bagi mereka dalam beberapa tahun ke depan. Misalnya, sementara 94% gereja saat ini menggunakan media sosial, hanya 53% yang berpikir bahwa platform tersebut akan menjadi strategis penting bagi mereka untuk bergerak maju, ”jelas mereka.

“Dengan kata lain, sementara media sosial adalah alat digital paling populer saat ini, gereja memberi tahu kami bahwa solusi seperti ChMS, aplikasi seluler, sistem penjadwalan, streaming langsung, dan banyak lagi semuanya akan lebih berharga bagi mereka dalam waktu dekat. Ini tidak berarti Facebook dan Instagram akan hilang; itu berarti mereka sudah bergabung, dan gereja-gereja tertarik untuk memperluas portofolio teknologi mereka seiring dengan pertumbuhan mereka.”

READ  Christian Aid Serukan Agar Inggris Dan Komunitas Internasional Membantu Afganistan

Temuan ini sangat kontras dengan bagaimana gereja memandang teknologi ketika pandemi COVID-19 mulai menyebar pada Maret 2020 .

Penelitian dari  LifeWay Research yang berbasis di Nashville yang dilakukan pada musim gugur 2019 menemukan bahwa hanya 22% pendeta yang menyiarkan langsung seluruh kebaktian mereka, sementara sekitar 10% hanya menyiarkan khotbah mereka secara langsung. Sekitar 41% pendeta mengakui bahwa mereka tidak memposting bagian apa pun dari kebaktian gereja mereka secara online, sementara sekitar 52% mengatakan mereka memposting khotbah secara online setelah kebaktian gereja selesai.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*